May 1, 2011

Ukhwah Fillah Abadan Abada (:

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh :)

   Bertemu kita sekali lagi dalam gelanggang SEKADAR SECEBIS TINTA yang tidak seberapa . Tiada apa yang ingin dilakar , diri ini hanya sekadar mahu mencoretkan sesuatu buat renungan hari ini . Setelah berminggu - minggu tidak menjejakkan kaki ke rumahku syurgaku , diri ini begitu teruja untuk bertemu keluarga serta meluaskan aksara yang selama ini terpuruk dalam minda (: Alhamdulillah , ujian selaras yang telah berlalu sedikit - sebanyak meringankan sedikit muatan di kepala ini . Peluang untuk berkarya dan berbahasa telah tiba !

   Hmmm , baru - baru ini aku telah menggali semula kenangan - kenangan lama dan hati ini sedikit tercuit apabila terkenangkan beberapa orang teman serta sahabat yang telah banyak mewarnai hidup ini sepanjang hampir sedekad lebih kehidupanku . Terkenang kembali saat - saat kegemilangan ribena yang telah aku kongsi bersama mereka . SAHABAT SEJATI SENTIASA DI HATI ! Sehingga kini aku masih mengingati moto Ali Cafe yang membuatkan aku tergelak - gelak apabila mengingati suara seorang sahabat yang mengajuk gaya Rosyam Nor . Sebiji !!

  Namun begitu aku bukan hendak bercerita tentang kenangan - kenangan lalu bersama sahabat - sahabat yang ternyata jika dicoret hampir memenuhkan sehelai kertas mahjung ...

  Sekiranya mungkin , puisi yang telah lama aku coret buat seorang sahabat tersayang mungkin mampu mengembalikan nostalgia terhadap seseorang yang telah banyak mendorong kita untuk terus bangun dan melangkah laju . Aku pasti setiap antara kita pasti pernah menemui seorang sahabat yang baik . Jika belum , usah khuatir ! Masanya pasti tiba , kerana tidak lengkap iman seseorang muslim itu seandainya dia tidak menyayangi saudaranya sebagaimana dia menyayangi dirinya sendiri .. (:

   Untukmu srikandi , bingkisan khas buat sahabat tersayang ...

Dari Aku, Untuk Kamu...

Ku bingkiskan segugus mawar buatmu
Yang ku cantas dari taman hatiku nan gersang
Ku persembahkan seuntai nukilan lagu rindu buatmu
Menjadi peneman yang mengulir mimpiku, saat perpisahan kita
Ku selitkan jua sekeping hatiku buatmu
Yang ku kira mampu menjadi penggantiku
Walau ku tahu, apalah indahnya hati ini untuk terus bertamu di hatimu...

Aku cuba untuk melakar segenap memori bersamamu
Yang mengiringi setiap perjalananku menuju ke gerbang Ilahi
Seandainya mampu, akan ku simpulkannya
Agar merantai  jasadku saban waktu
Menjadi lembayung kala aku bersendirian menongkah hidup
Entahkan berseri lagikah kejora diriku
Setelah dipalit calar derita yang menyinggah
Entahkan bercahaya lagikah segenap hatiku
Lantaran dititik bait-bait dosa semalam
Yang menjadikan aku seorang insan yang mengharapkanmu
Mengharap setinta kata darimu, yang ku kira mampu menambak kekuatanku...

Akhir kini tibalah jua penamatnya
Mungkin bukan kesudahan, sebaliknya satu permulaan
Permulaan buat seorang insan lemah ini menyunggah hidupnya
Dan melabuhkan tirai duka semalam
Lalu menyingkap tabir hari esok, dengan izin-Nya
Bersama secebis kenangan lalu, aku bingkas berdiri
Dan berharap agar garis-garis luka lenyap dimamah waktu
Walau ku tahu untuk menghilangkannya, bagai membelah segenap penjuru hidupku...

Babak terakhir saat waktu menggamit kita begitu mengesankanku
Masih ku lihat garis senyuman penuh pesona di matamu
Masih ku dengar bait kata yang kau titipkan buatku saban waktu
Moga, hilangmu hilang berganti buatku
Tetaplah dirimu selaku adiratna buat sekian hati yang merindui kasih utuh seorang sahabat...

Akan ku teruskan perjuangan ini semampuku
Dalam menegakkan semusim waktu kita terpinjam sementara di dunia ini
Dan semoga behtera layar ukhwah ini tetap mekar dalam hati kita
Bukan sedetik, bukan dua detik, bahkan untuk selama-lamanya...

“Kita berpisah bukan kerana benci, kita berpisah kerana kejayaan..”

   Semoga ikatan persahabatan antara kita akan sentiasa berkekalan serta mendapat rahmat - Nya !


No comments: