Aug 26, 2011

Hidup Yang Baru ..

Assalamualaikum w.b.t dan selamat sejahtera .. Bersyukur pada-Nya kerana masih diberikan peluang untuk bernafas dan melakar satu lagi kehidupan di bumi ini ..

Aku baru selesai pulang ke klinik setelah digesa oleh ibuku . Mungkin ibuku khuatir melihat bengkak yang semakin membesar di leherku .. Aku sendiri tidak mengetahui bagaimana bengkak itu muncul , namun yang pasti kesakitannya semakin mencucuk-cucuk terutamanya ketika aku sujud .. Setelah bertemu dengan doktor , aku disahkan menghidapi jangkitan kuman pada kelenjar leher . Dan ketika itu , aku terdiam . Padanlah kesakitannya begitu memeritkan . Mungkin demam panas yang menyinggah kira-kira empat minggu lalu adalah permulaannya ..

Ah , penyakit jika terus dilayan memang tidak akan baik ..

Ketika itu juga aku melihat pengorbanan seorang ayah yang begitu cekal menjaga kebajikan anaknya .. Kadangkala timbul perasaan bersalah dalam hati ini apabila melihat ayahku sering bertungkus-lumus untuk memastikan anak-anaknya mendapat kehidupan yang terbaik . Apatah lagi aku , yang sering ditimpa satu demi satu musibah . Betapa besarnya pengorbanan ayahku .

Aku ingin berkongsi sesuatu .. Sewaktu kecil , aku tidak pernah berbual dengan ayahku sendiri . Bertemu apatah lagi , boleh kira malam sahaja aku melihat ayahku dengan agak lama . Selebihnya jika tidak aku yang sibuk dengan kelas tambahan , ayahku pula yang sibuk bekerja . Sewaktu aku baru mengenal dunia , aku sering didenda oleh ayahku . Kadangkala kesalahan yang aku lakukan tidaklah sebesar mana . Aku pernah diikat , dikurung luar rumah , dirotan dan macam-macam lagi . Tertanya-tanya juga mengapa ayahku begitu garang , dan tidak seperti ayah kawan-kawan aku yang lain . Aku melihat ayah kawan-kawan serta sepupuku yang lain begitu baik melayan anaknya . Namun mindaku yang masih kecil , membiarkan sahaja persoalan itu ..

Suatu ketika , berlaku peristiwa yang mengubah pandanganku terhadap ayah . Ketika itu ayah dan ibuku menghadiri kenduri kahwin dan meninggalkan aku serta adikku . Kami disuruh mengunci pintu dan duduk diam-diam . Dua jam selepas itu , aku melihat ada orang di luar rumah . Aku segera teringat pesanan ayahku dan mengajak adik aku menyorok di bawah katil . Manalah aku tahu orang yang berada di luar rumah itu merupakan ayahku ...

Mungkin kerana terlalu geram menunggu di luar rumah , ayahku segera masuk ke dalam rumah menggunakan kunci pendua . Aku dan adik yang ketakutan mendengar jeritan ayah terus mendiamkan diri di bawah katil . Kedengaran bunyi tapak kaki memasuki bilikku dan ketika itu jugalah ayah menyepak aku serta adik .. Berkali-kali aku merayu supaya ayahku berhenti namun tidak diendahkan . Aku dan adik segera berlari ke arah ibu dan menangis . Saat itu juga , aku sedar yang ayah bukannya tidak menyayangiku . Sebaliknya AYAH MEMBENCI AKU .. Jika tidak benci , mengapa ayah sanggup menyepak aku ? Jika tidak benci , mengapa ayah tidak pernah bergelak ketawa denganku seperti orang lain ? Jahat sangatkah aku ? Benci sangatkah ayah kepadaku ? Itulah persoalan yang bermain di benakku sewaktu kecil !!


Bermula dari saat itu , aku telah mengosongkan ruang hati ini untuk insan bernama ayah .. Sehingga umurku menginjak 12 tahun pun aku masih bersikap dingin dengan ayahku . Aku tidak pernah benar-benar mengenali siapa sebenarnya ayahku . Sehinggalah aku memasuki Tingkatan Empat  barulah aku benar-benar mengenali ayahku . Ayah tidak bencikan aku . Ayah tidak menyampah dengan aku . Ayah sayangkan aku ..

Aku bersyukur kerana ayah telah mendidik aku dengan sebegitu rupa . Walaupun tidak begitu baik , namun aku membesar sebagai seorang yang menghargai harga diri . Aku membesar sebagai seorang yang mengenal apa itu kesakitan dan kehidupan . Terima kasih ayah .. Terima kasih atas segalanya . Semoga ayah sentiasa bahagia ..

No comments: