Nov 30, 2011

The ENDING is The BEGINNING

Assalamualaikum w.b.t Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang ..

Alhamdulillah , aku baru tiba di rumah setelah selesai menduduki peperiksaan SPM 2011 dengan subjek Biology sebagai penamat segalanya .. Yeke penamat ?? Taklah , penamat kepada zaman persekolahan tapi bukan kehidupan . Akhirnya inilah aku . Seorang bekas pelajar yang sedang mencari-cari arah kehidupan seterusnya sambil menggagau-gagau mengingati kenangan silam .. Tak perlu nak cakap lah kan , terlalu banyak kenangan yang bertanda dan tak dapat nak dijelaskan dengan kata-kata . Segala kenangan itu telah mendewasakan pemikiran aku , membuatkan aku lebih mengenali diri ini dengan lebih mendalam ..

Apa yang dimaksudkan dengan
THE ENDING IS THE BEGINNING ??

Kadangkala apabila sesuatu itu berakhir , kita merasakan bahawa segala-galanya telah berakhir . Berakhirnya sesuatu itu turut  membawa segala yang terkandung bersamanya . Contoh terdekat , ni haa apabila zaman persekolahan berakhir . Tipulah kalau tak sedih kan ? Ikutkan hati rasa nak menjerit meraung-raung bila aku terpaksa meninggalkan satu demi satu segala yang terdapat di situ . Serius terseksa tapi apa boleh buat kan ? Itulah realiti kehidupan , terpaksa meninggalkan segala yang telah berlalu apabila tiba masanya ... Kira-kira empat jam tadi aku merasakan bahawa hidup aku telah berakhir . Bukan aku tidak pernah melalui perpisahan , tapi entah mengapa perpisahan tadi begitu menyakitkan . Perpisahan tadi begitu memilukan dan memberi satu keraguan - Adakah akan ada lagi pertemuan selepas ini ??? Itulah yang bermain di fikiran aku . Walaupun hanya dua tahun aku menuntut ilmu di sana , namun realitinya terlalu berbeza . Hidup di sana bukan sekadar memenuhkan kepala dengan silibus pelajaran yang tak pernah nak menyenangkan kepala . Hidup di sana bukan sekadar belajar berdikari . Hidup di sana lebih daripada itu . Hidup di sana memberikan pengalaman dan pengajaran yang begitu beerti untuk dijadikan panduan hidup aku selepas ini ..

Aku belajar untuk menyesuaikan diri dengan norma-norma masyarakat yang sebelum ini tak pernah aku sedari . Tinggal di sini memberi gambaran kepada aku bahawa dunia di luar lebih berbeza daripada apa yang aku sangkakan berbeza . Membuatkan aku melihat sendiri bahawa kesusahan hidup dari segi material bukan penghalang untuk berjaya . Buktinya ?? Ramai antara kawan-kawan aku yang berjaya di sini datang daripada keluarga yang sederhana dan tidak semewah yang disangka .. Mereka memperlihatkan aku tentang erti sebenar kejayaan . Memanglah kehidupan itu perit kerana perlu berusaha keras untuk mencapai apa yang dihajati .. Tapi ketabahan mereka untuk meneruskan kehidupan tanpa terikat dengan masalah peribadi memang mengagumkan . Sebab dalam gelak tawa seseorang pun , kita boleh melihat apa yang tersembunyi dalam hati mereka , walaupun secara kasar . Terlalu ramai manusia yang memendam apa yang mereka rasakan , tanpa menyedari dengan melihat melalui mata hati , kita boleh menilai kegembiraan yang cuba dipamerkan itu .. Aku kagum dengan kawan-kawan yang banyak memberi contoh ketabahan dalam hidup mereka . Mungkin kerana faktor usia , aku melihat dengan lebih jelas hakikat kehidupan ini berbanding dahulu .

Aku juga belajar untuk menerima segala yang terjadi walaupun sukar . Kadang kala dalam hidup ini , tidak semua yang kita inginkan akan kita peroleh kan ? Nak tak nak , kita perlu hadapi . Macam lagu Cinta Muka Buku - " Harus pejam mata dan cuba apa saja .. " Hah camtu lah . Banyak perkara yang menuntut kesabaran untuk diselesaikan . Macam kemas loker , pertama sekali kena punggah semua dulu . Pastu asingkan yang mana dah taknak , buang . Akhir sekali , simpan dan susun baik-baik .. Camtu jugak dengan masalah , hahaha . Kalau dulu aku pernah cuba nak bunuh diri bila ada masalah berat , alhamdulillah kali ini aku sudah mampu mengawal diri ini . Bunuh diri bukan penyelesaian terbaik ..

Paling penting , satu kenangan yang bertanda memang berharga untuk aku . Kenangan tiga batang sate dan seterusnya .

Inilah yang aku maksudkan dengan THE ENDING IS THE BEGINNING . Pengakhiran zaman persekolahan , zaman persahabatan , zaman percintaan atau zaman riang ria gembira bukanlah berakhir di situ . Pengakhiran itu sebenarnya merupakan satu perintis kepada sesuatu yang baru , sesuatu yang kita tidak akan pernah terduga .. Berakhirnya sesuatu itu telah memberi peluang kepada diri kita untuk melakukan sesuatu yang baru , dan terus memandang ke hadapan bagi mencapai matlamat utama kita dihidupkan dan menuju ke satu destinasi yang pasti - MATI . Jadi sebelum mati menjemput , penuhilah kehidupan kita .. Penuhilah kehidupan ini dengan sebaik-baiknya dan terus melangkah walau berkali-kali tersadung ... Berbekalkan kenangan lau , jadikan ia sebagai satu kekuatan dan benteng pengajaran agar tidak sekali-kali melakukan kesilapan yang sama lagi . Kenangan lalu itu penting , kerana menerusi kenangan lalulah kita dapat belajar erti kesyukuran . Walaupun mungkin suatu hari nanti kehidupan terasa menyesakkan , sekurang-kurangnya kenangan lalu memberitahu kita bahawa kita pernah berada dalam kegembiraan suatu masa dahulu ... Dan bagi aku , kenangan lalu akan sentiasa terpahat utuh selagi hayat dikandung badan . Selagi maut masih belum menjemput . Selagi aku mampu bernafas . Dan selagi aku masih mengenal apa itu erti kehidupun ..

Kepada semua sahabat handai yang sentiasa berada di sisiku tanpa mengira senang atau susah , terima kasih .. Tidak kira sama ada di STAR atau di MRSM PASIR SALAK , terima kasih semuanya ...Aku banyak belajar daripada persahabatan , kerana persahabatan merupakan satu-satunya yang aku miliki sebagai satu pertalian keikhlasan hati selain kepada Allah dan keluargaku .. Terima kasih kerana mengajar aku erti kemanisan ukhwah yang mahabbah . Kepada Nurul Assyifa , Nur Amanina , Nur Qhuraisya , Zahra Fida , Siti Mariam , Farah Syairah , Wan Najmah , Nabilah , Nurul Shahira , Siti Jamaliah dan Zaidatul Dalila, terima kasih kerana telah menjadi sahabat terbaikku !! Insya Allah , persahabatan ini akan sentiasa mekar ..

Tinggallah Pasir Salak ..
Tinggallah kenangan ..
Tinggallah semuanya ..

Kepada hamba Allah itu
Yang ada dalam hatiku
Sejak sekian waktu
Walau kau tak pernah mahu tahu
Aku tetap menunggu
Jagalah amanahku
Jagalah dirimu
Jangan dibuang kenangan itu
Kerana hanya itu yang tinggal dari aku untuk kamu
Walau sepuluh tahun berlalu
Walau kau mungkin tidak akan mengenaliku
Aku tetap aku
Walaupun hatiku bukan seperti dulu
Namun semua itu bukan kehendakku
Selagi diizinkan waktu ...


Akan aku teruskan perjalanan hidup ini semampuku
Selagi diizinkan-Nya, segalanya tetap dalam hati ..
Walau bertahun belalu
Walau masa memudar waktu
Walau hidup makin tak menentu
Walau kita takkan pernah tahu
Kepada sahabat-sahabatku
Hati ini tetap seperti itu ..
Dan aku tetap Aqila yang itu ..
Sebagaimana yang dikenali olehmu ..
Insya Allah ..

Kertas Soalan Tamat
Zaman Persekolahan Pun Tamat
TAPI KEHIDUPAN YANG SEBENAR BARU SAHAJA BERMULA ..

Nov 6, 2011

Mengorbankan Segalanya

Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera ! Hari ini umat Islam sedunia menyambut Hari Raya Aidiladha yang sememangnya ditunggu-tunggu oleh orang yang kuat makan seperti aku ini =_= hehehe ..

Apa-apapun, hari ini aku tidak mahu bercerita tentang korban, daging, ayam masak merah atau sebagainya.

Termasuk hari ini, ada tujuh hari lagi untuk aku menduduki peperiksaan SPM. Takut? Gementar? Libang libu? Hah kalau nak diikutkan, semua perasaan itu sudah bercampur aduk.. Disebabkan tanggungjawab yang tergalas di bahu untuk membalas jasa ibu bapa, aku kuatkan juga untuk terus bertahan demi kejayaan yang aku impikan.

Cerita kejayaan tidak semanis yang didengar dan dibayangkan.

Betul itu. Terlalu banyak dugaan dan cabaran yang harus aku tempuh. Di MRSM Pasir Salak, kami telah dilatih untuk sentiasa menolak diri sendiri. Sentiasa berjuang walaupun kadang kala kepenatan terasa seperti ingin mati katak. Jujur, aku benar-benar penat dengan perjalanan ini.. Tetapi apabila terbayangkan manisnya kejayaan setelah kepahitan, aku gagahkan diri untuk terus bangun.. Tambahan pula, melihat senyuman pada wajah kawan-kawan membuatkan aku sentiasa ingin berada bersama mereka. Tersenyum, ketawa dan menangis bersama sepanjang detik-detik menelaah ilmu di sini. Bukan dua kali aku boleh mengulang semula saat-saat manis di sini. Terlalu banyak kenangan yang terukir di sini. Jadi, wajarkah aku tamatkan segala perjalanan di sini semata-mata kerana tidak tahan menempuh kepayahan yang merintangi ????

Alhamdulillah semangat sudah datang.

Aku cuba untuk memotivasikan diri sendiri. Cuba untuk belajar daripada kesilapan aku sendiri, dan juga kesilapan yang telah dilakukan oleh orang lain. Hidup ini mengajar kita silibus yang tidak diajar di kurikulam pelajaran. Hidup merupakan peperiksaan yang pasti. Peperiksaan yang akan menentukan jatuh bangun seseorang manusia itu. Nak ke jadi orang yang gagal? Kalau gagal pelajaran tidak mengapa, jangan gagal akidah. Gagal iman. Gagal menjalankan tanggungjawab sebagai hamba Allah. Nak ke?? Nauzubillah.

Sebab itu kita mesti kuat. Kita mesti bersemangat. Jangan disebabkan satu perkara kecil yang kita sendiri sebenarnya boleh selesaikan, kita lupa segala-galanya. Lupa diri, lupa tanggungjawab, lupa tujuan kita keluar dari rahim ibu kita.. Dan paling penting, lupa bahawa Allah sentiasa bersama kita..

Sebab itu kalau terasa hidup ini kosong, kita kena cepat-cepat berhenti. Tak, bukan berhenti dan berputus asa, tapi berhenti untuk merenung kembali. Kenapa hidup kita kosong? Kenapa kita merasakan kebosanan yang tebal? Kenapa kita rasa kita ini 'loser' ??? Kadang kala kita tak sedar, dalam kita menjalani kehidupan ini, ada banyak perkara yang kita lupa. Kita lupa untuk mengingatkan diri sendiri supaya tidak melupakan Allah. Kita lupa kita banyak dosa. Kita lupa kita ini lemah. Kita lupa fitrah manusia itu memang bersifat pelupa. Lemah kan kita ini? Tapi kita tak boleh jadikan alasan lemah itu untuk terus hanyut dalam hidup ini. Kita tak boleh terus menjahanamkan diri sendiri...

Senyumlah..

Sebab senyuman itu salah satu daripada ubat menyembuhkan hati.

Bersedekahlah..

Sebab sedekah itu ada banyak jenis. Cuma kita yang lupa.

Menghulurkan senyuman
Membantu orang
Membuang perkara yang boleh mencederakan orang
Amar makruf nahi munkar

Semua itu sedekah...

Bila kita melakukan kebaikan, kita akan lupa untuk membuat kerosakan. Tak percaya? Cubalah. Kita akan berasa gembira apabila melakukan sesuatu yang bermanfaat. Terasa macam kita ini berguna. Taklah 'loser' macam selalu..

Sempena Aidiladha ini, mari kita mengorbankan segala kenikmatandan keseronokan yang sia-sia itu. Kenikmatan dan keseronokan yang takkan ke mana-mana kalau disanjung selalu. Kita boleh nak bergembira, tapi jangan sampai melampau batas.. Jadi aku mengingatkan diri sendiri dan orang lain juga. Sebab aku pun tak sempurna. Kita semua tak sempurna betul tak ??

Seburuk-buruk suara yang dibenci oleh Allah ialah suara keldai....