Dec 27, 2011

Bicara Hati Dan Akal

Me #1 : Apa benda yang aku rasa sekarang nie? Takde benda. Tiap kali cuba nak mengambil tahu, tiap kali tu jugak kecewa.

Me #2 : Memang patutlah kau kecewa Qila oi, takkan nak harap dia menegur kau je sepanjang masa? Takkan kau nak dia menyembang dengan kau sorang je?

Dan yang paling penting, dia anggap kau penting ke sampai dia nak kena selalu menegur kau??

Hahaha, lawak lawak. Aqila Syahiena nie perasan je gamaknya.

Me #1 : Eh tapi sekurang-kurangnya aku ada perasaan kan? Sekurang-kurangnya hati aku adalah rasa nak sayang orang. Taklah beku macam ais. Walaupun aku nie tak cantik, tak menarik, tak peramah, tak mesra alam tapi sekurang-kurangnya aku masih ada perasaan. Aku ada hak nak memiliki perasaan tu. Cuma tak ada hak nak tentukan perasaan orang lain.

Dah bosan dan penat sebab asyik sedih dengan benda yang tak sepatutnya aku sedih. Benda yang tak berbaloi untuk aku sedihkan. Dahlah serupa macam perigi mencari timba. Takpelah, lepas-lepas nie aku dah taknak sedih pasal nie lagi dah. Kalau sedih pun nak diam-diam je. Banyak lagi masalah kat dunia nie yang lebih besar dari masalah hati dan perasaan. Dan sekarang pun aku dah cukup mengusutkan diri aku dengan benda nie. Maybe its time to start learning how to letting go..

Me #2 : Cepatnya kau nak putus asa! Dulu cakap nak tunggu? Baru setahun lebih, takkan dah penat kot??? Kalau macam tu, maknanya kau tak setia lah? Kau cepat give up bila dah rasa penat??

Me #1 : Orang yang cakap memang tak tau apa yang aku rasa.. Udahlah aku nie hati lembut cam kusyen, mestilah cepat tersentuh. Bukan aku tak cuba nak pekakkan telinga butakan mata, aku dah buat dah. Tapi hati aku mana nak dengar cakap. Akal dah takleh nak kawal dengan baik. Senang cerita bila aku duduk rumah tak keluar-keluar nie, otak aku jadi beku.. Blank semuanya.

Me #2 : Istikharahlah. Kalau betul dia, kau tunggulah.. Kalau kau yakin dia cuma menambahkan sedih dari gembira, mungkin dia bukan orangnya.. Kalau gitu kau harus tunggu dengan setia.. Tunggu walaupun kau taktau siapa. Dan memang sangat-sangat berbaloi bila kau menunggu orang yang betul untuk kau..

Me #1 : Aku tunaikan janji aku. Tunggu walaupun orangnya tak pasti siapa. Kan lebih baik???

Me #2 : Sementara tu jangan kusutkan fikiran kau. Teruskan hidup dengan tenang. Biar Allah tentukan segalanya.. Yakin janji Dia.

Itulah beza antara hati dan akal aku..
Bicara hati memang lebih telus dan jujur
Tapi bicara akal perlu lebih rasional dan waras..


No comments: