Dec 21, 2011

Mereka Berkata Bahawasanya Saya Ini JIWANG !!! ~

Assalamualaikum w.b.t dan Salam Satu Dunia! Sekarang aku berada di Pulau Mutiara yang kaya dengan makanan yakni Pulau Pinang :) Hehehe. Cuti yang penuh masa senggang ini telah dimanfaatkan oleh ayahandaku untuk bercuti di Pulau Pinang setelah sepuluh tahun lalu sejak kali terakhir aku ke sini. Apa-apapun entry kali ini bukan nak bercerita tentang Pulau Pinang yang kita semua tahu semakin lama semakin hilang ke-Melayu-annya ini ( tiada niat untuk sensitiviti kaum, sekadar mencoret apa yang telah menjadi realiti kini ) sebaliknya aku teringat gelaran yang sering rakan-rakan aku berikan apabila mereka mengenali aku.

Mereka mengatakan aku ini JIWANG ~

Hahaha. Betul ke? Entahlah tak tahu sejauh mana kesahihannya tapi aku mengaku lah aku memang suka benda-benda puitis nie. Orang kata yang mushy-mushy nie. Tak kisahlah lagu ke, cerita ke, novel ke, sajak ke, and even pemikiran aku pun memang lebih kepada unsur-unsur kejiwangan. Maksudnya betullah aku nie jiwang ye? Ahaha.

Rasanya jiwang nie ada banyak maksud. Ada sesetengah manusia kat dunia ini jiwangnya, masya Allah. Sampai sanggup hidup dalam derita semata-mata sebab terlalu hanyut dalam jiwang tu. Terutamanya bab-bab cintan-cintun nie. Memanglah kita sedia tahu yang ramai manusia akan terlebih jiwang bila sampai benda-benda pasal cinta nie ( especially for girls! ) tapi patutnya rasional akal pun gunalah kan? Ini tidak, sampai sanggup nak bunuh diri sebab putus cinta. Menangis menjejeh-jejeh orang Jawa kata ( ahakz ) Bagi aku tak salah nak rasa sedih kalau kecewa dalam cinta, sebab normallah kan untuk kita rasa sedih bila kecewa. Normal jugaklah kalau rasa macam hidup waktu tu meaningless je. Dan normal jugak kalau rasa macam dah taknak teruskan hidup ( untuk kes berat lah nie ) Tapi memang tersangat tak normal bila akal mengiakan je rasa hati yang terlebih jiwang tu. Sangat-sangat tak normal bila akal dah diletak kat kepala lutut. Patutnya sebelum buat satu keputusan tu, timballah balik baik buruknya. Fikirlah kesannya dan kalau rasa selfish sangat nak fikir pasal orang lain, sekurang-kurangnya fikirlah pasal diri sendiri. Berbaloi ke untuk korbankan satu kehidupan yang Allah dah bagi semata-mata untuk rasa kecewa tu? Agak-agaknya orang yang dah buat kita kecewa tu, rasa sedih ke bila dapat tau kita buat satu benda bodoh macam tu? Kalau ada rasa sedih memang baguslah sebab orang tu masih ada peri kemanusiaan lagi tapi kalau tak sedih? Buat aci tak kisah je walaupun tau kita menderita bagai nak rak. Berbaloi ke buat satu tindakan bodoh semata-mata untuk orang macam tu?? Orang yang takde peri kemanusiaan macam tu??

Habislah mood membebel aku dah sampai. Takde niat nak membebel atau nak menyindir sesiapa sama ada yang hidup atau yang telah MENINGGAL DUNIA ( ini serius ) tapi itulah hakikat. Hakikat kehidupan yang dah menimpa manusia-manusia jiwang yang tak reti guna logik akal zaman teknologi melompat-lompat nak maju nie. Kalau teknologi dah maju, patutnya akal lagilah kena bertapak-tapak maju ke depan ( datang lagi mood membebel ) Jadi tak salahlah kalau nak kata mentaliti masyarakat rata-rata golongan remaja memang bertaraf kelas pertama dari segi akademik tapi beratur dalam ranking paling bawah bila masuk bab rasional. Bukan mentaliti kelas ketiga, tapi kelas kelima. Itu ke generasi yang kita nak lahirkan??

Aku luahkan kesedihan dan kekecewaan ini untuk seorang yang rapat dalam hidup aku. Seorang yang dekat dalam hati aku dan juga untuk berorang-orang lagi di luar sana yang ada level jiwang melampau batas. Paling utama, aku tujukan kepada AKU. Sebab aku sangat-sangat takut kalau sekarang nie mamang berdegar-degar aku cakap tapi bila sampai masanya, akal sendiri menunduk kat hati yang tengah tak waras. Harap-harap coretan nie akan menyedarkan aku nanti sebab aku nie kan jiwang? Harapnya takkan melampau batas.

Untuk insan itu, walaupun dah terlambat untuk aku curahkan semua ini tapi aku tetap berharap manusia yang dah menyakitkan hati dia itu akan sedar dan mengubah diri sendiri. Insan ini memang takkan pernah membaca coretan aku nie, sebab insan itu telah MATI. Semoga lebih ramai manusia di luar sana yang akan bangkit dari kekecewaan dan bukannya ikutkan rasa hati yang kecewa. Semoga selepas ini aku takkan melalui lagi kehilangan seperti ini walaupun dah bertahun-tahun peristiwa ini terjadi.

( Mood berubah-ubah pulak bila cakap pasal jiwang nie. Maaf kalau terbebel-bebel. Diulang, TER. Hehehe )


No comments: