Jan 24, 2012

We 'Are' Friends, Will Never Be 'Were'

Assalamualaikum w.b.t dan Salam Satu Dunia
Bicara ikhlas tapi telus dari Aqila Syahiena..




Owh malam ini tiba-tiba saya rindukan mereka. Saya rindukan kawan-kawan saya yang dah sebulan lebih tak jumpa semenjak jadi alumni MRSM Pasir Salak nie. Mungkin aku nie suka menjiwang-jiwang bermain dengan madah kata segala macam tu tapi bila sampai part nak express kan, terus tak reti. Blur semacam je.

Rasa-rasanya tak perlu nak letakkan kata-kata indah kot. Satu je garis panduan yang aku ada malam nie : AKU SAYANG MEREKA dan thats enough to let myself know how terrible much it is.

Ye aku tau ramai kat luar sana yang anggap budak lepasan sekolah macam aku nie masih lagi tak sedar diri nak membesar. Masih sibuk teringat kat kawan-kawan yang dah ditinggalkan, teringat semua sweet-sweet memories yang ada zaman sekolah. Okey aku sedar yang aku nie dah besar. Its time to grow up dan terus pandang depan sebab zaman sekolah bukan lagi zaman aku. Heii kalaulah korang-korang yang masih dalam uniform sekolah nie pikir "Owh seronoknya dah tak payah sekolahhh!!!" korang silap besar lah der aku cakap awal-awal. Zaman lepasan SPM memang syiokkk tapi zaman 'peralihan nak sedar diri tu dah besar' tu yang tak berapa nak seronok kalau dibandingkan dengan fantasinya. Silap langkah sikit je terus tersadung tergolek-golek dan nak bangun belum tentu senang. Owh silap bukan senang, tapi cepat. Yup bila dah tersungkur, lambat bebenor nak sedar diri tu dah menyimpang jauh. Prejudis? Its a fact, kawan.

Rasa-rasanya aku tak berhak nak campur tangan dalam urusan orang kan kan? Tapi aku terasa nak menulis jugak sebab tak berapa nak sedap perkembangan kawan-kawan seangkatan aku. Segelintir, diulang sekali lagi, segelintir. Mungkin pada pandangan aku sorang lah kot, orang lain tak tau lah. Bila dah bebas dari peraturan sekolah je, semua pakat nak tanggal tudung bagi girls dan pakat smoking bagi boys (owh silap dorang kebanyakannya dah start smoking masa dikurung dalam pagar sekolah lagi) Tak kisahlah. Tapi tak boleh nak sorokkan rasa terkejut tu bila terserempak ngan dorang kat mana-mana. Yelah masa sekolah elok je bertudung walaupun tak labuh (aku pun macam tuh) dan bila dah sebulan tak nampak muka, tup tup nampak rambut mengurai. Aku tau aku pun tak baik mana, tak alim mana pun. Iman masih terkontang-kanting. Tapi aku harap orang-orang yang aku sayang takkan terlajak jauh, harap-harap dorang sempat nak sedar. Dan doa itu untuk diri aku jugak.

Bila ada negetif mesti positifnya lebih banyak kan? Hah ramai kawan-kawan aku yang dah mula bekerja, paling koman pun dah sibuk nak amik lesen walaupun aku yakin dorang pegang stereng 2x ganda lagi baik dari aku hakhakhak. Okey merepek. Kalau nak ulas semua perkembangan dorang sekarang nie, tak cukup tangan aku dibuatnya. So yang terdekat ada enam orang. Tak, silap tu. Memang sentiasa ENAM orang ini yang terdekat dengan aku. Sentiasa dalam hati aku dan dalam frame tepi katil yang tiap-tiap malam aku tengok.

The very first one is her


Nama diberi Nurul Assyifa Binti Ahmad Sabri. Nama kontot Syifa, tapi aku suka panggil Syifer. Waktu tu demam melanda aku sampaikan semua orang aku nak letak -er kat belakang nama dorang, hahaha. Orang Taiping dan lahir 3 Disember 1994 yakni berkongsi birthday dengan adik aku Ameen. Memula kenal korang akan nampak dia nie cool dan matang jer tapi lelama korang akan notice kegedikan dia menyerlah hari demi hari.. Aku tak tipu okey. Syifa nie Exco Keusahawanan maktab kitorang. Dan dia jugaklah satu-satunya yang selalu keluarkan statement cool dan menenangkan jer kalau bersembang. Yang lain semua perangai tak serupa umur (akulah tu, terasa bangat) dan aku sangat respect Syifa yang tak pernah give up dalam apa-apapun yang dia buat. Teruk mana pun, hancur cemana pun benda tu dia tetap usaha nak buat sampai jadi. And Syifa is my best comfort. Istilah 'is' tu takkan pernah tukar jadi 'was' okey. Bergelen-gelen air mata jugak aku dah tumpahkan kat dia disebabkan comfornya dia sebagai seorang good listener bagi aku. Dan berguni-guni air liur jugak aku hadiahkan kat dia sebab tak tahan nak gelak bila dia buat perangai luar daripada biasa dia tu :D

The next one will be her.


Okey sebelum mulakan mukadimah, aku nak tunjukkan keputihan gigi dia yang menakjubkan! Tak payah zoom dekat-dekat pun dah nampak kan? Aku selalu cakap kat dia "Orang nampak gigi kau dulu baru nampak muka kau tau tak" hahaha. Nama diberi Siti Mariam Binti Abdul Halim. Anak pakcik Halim nie orang panggil Yam jer. Statement feveret aku : Rumah kat Slim River tapi kampung kat Shah Alam. Hak9. Yang ini paling tak tahan, bila dia ada maunya gempa bumi orang kat sekeliling. Paling spontaneous bila sampai bab melawak. Kadang-kadang aku pun tak habis fikir cemana lah si Yam nie boleh keluar idea lawak macam tu. Hahahaha. Tapi dalam lawak-lawak dia, Yam nie hati lembut macam kusyen.. Dan dia jugak orang first yang buat aku gelak waktu memula jejak kaki kat maktab tu. And Yam pun pandai buat aku terkedu bila dia cepat detect angin aku lain macam masa tu. Memang aku sendiri selalu rasa yang dia dah macam kakak tak rasmi aku kat situ, suka bebenor menggedik-gedik tak kira waktu. Hahahaha.. And one thing I do missed most is her smile :)

Next! The very one her.


Haaah adik manis nie bernama Zahra Fida Binti Toufik Rosidi. Anak jati Ipoh mali. Seorang budak yang sangat suka perasan dirinya comel dan aku sebagai seorang budak baik hanya mampu mengangguk denagn mulut muncung hak9. Sekarang nie dia tengah sibuk dengan peranan penting sebagai wirawati negara. Dalam kalangan kitorang dia sorang jer dapat PLKN, dan memang dahsyat jugaklah semangat si Zahra nie nak berkawad kaki segala tu.. Okey memula aku kenal Zahra, aku segan sikit nak beramah mesra dengan dia sebab dia nampak macam pendiam. Zahra jugak selalu cakap dia pun takut nak memula tegur aku sebab dia cakap muka aku yang sebenarnya cantik (ahaks) nie nampak sombong. Owh lupa nak tulis yang aku sangat sangat sangat sangat sayang kat Zahra disebabkan apa pun aku tak tau. Dan sangat sangat sangat sangat susah jugak nak buat orang lain marah kat Zahra nie, sebab dia memang tak pernah sakitkan hati aku walau secubit kuman pun (tapi aku suka merajuk bila kau komplot ngan teammate kau tu okey hak9)

Okey seterusnya ialah dia.


Tengok muka, tengok bebaik muka dia. Innocent gegila kan? Tapi bila sampai bab nak mengenakan orang, masya Allah zalim sungguh! Serius tak tipu. Owh nama dalam MyKad ialah Nur Amanina Binti Amir Abdul Halim. Ini sorang lagi aku suka panggil Niener, hahaha. Dia jugaklah studymate aku yang paling gagah sebab sanggup berjaga sampai pukul 2 pagi dalam bilik aku tiap kali exam. Dan Niena ni memegang tampuk jawatan paling penting dalam hidup aku kat kelas yakni mengejutkan aku tiap kali aku mengantuk terlentok kat depan cikgu.. Hukhukhuk. Secara tak langsung dia jugak merupakan PA tak rasmi aku. Kalau takde Niena, alamatnya aku nie lambat memanjang nak pegi mana-mana pun. Adawiyah pun cakap Niena dah macam mak aku.. Em aku pun selalu kagum dengan Niena sebab dia jenis yang usaha sungguh-sungguh sampai dapat.. Dan aku jugak sangat-sangat suka bila dia kena usik pasal Yon. Muka jadi cool semacam jer. Walaupun dia nie cantik tapi tak pernah berperangai pelik-pelik depan lelaki. Dan aku hormat itu :D

Allright, last but not least is her.


Nak explain sikit kenapa gambar si dia atas nie berbeza sikit latarnya dengan gambar-gambar kat atas tadi tuh. Waktu kitorang berlima berjoli sebelum SPM tu dia nie takde, so gambar dengan kertas ala-ala iklan tu dia takdelah. Nama si dia nie Nur Qhuraisya Binti Annuar. Nama kontot, Syasya. Anak kelahiran Sungai Siput dan antara manusia yang bertanggungjawab menyebarkan pendidikan bahasa Perak kepada aku. Erm Syasya start rapat ngan aku waktu Form Five. Tapi satu-satunya yang paling aku tak boleh lupa ialah waktu Syasya bacakan Yasin untuk aku time aku sakit. Dan Syasya jugak sudi berkongsi apa-apa yang dia rasa dengan aku. Bagi aku, aku bukan seorang pendengar yang baik tapi bila Syasya pilih aku untuk jadi pendengar, aku rasa bertuah sangat. Erm sebenarnya aku memang rasa mcaam tu bila sape-sape pun bercerita kat aku.. Owh ya aku sangat sangat sangat gembira jugak sebab Syasya selalu berusaha nak bangun dari kesilapan lepas dia. Dan dia ada semangat yang kuat untuk tolong family dia jugak jadi lebih baik. Apa-apapun aku selalu doakan yang terbaik untuk Syasya :)

Okey mari kita menyelit sikit.


Ini minah yang paling kepoh. Paling kuat menangis. Paling jiwang. Paling cepat tacing. Paling kabut. Paling gila kadang-kadang. Dan minah nie sangat obses dengan warna pink. Kalau boleh dia nak rambut-rambut sekali warna pink. Minah nie juga sangat gila dengan mengemas barang-barang dan pernah disahkan menghidapi Obsessive Compulsive Disorder iaitu terlalu obses dengan kekemasan dan ketelitian waktu kecik dulu. Tapi sekarang dah kurang sikit, hehehe.. Owh ya minah nie seorang yang sangat sangat sangat sangat kuat makan walaupun badan tak besar-besar (adakah merungut?) Owh okey dah lah tu dah dah.... Akulah minah tu, hak9.








Owh kalau korang betul-betul peka, korang akan perasan individu yang aku ceritakan kat atas (selain akulah tu) ada lima jer, sedangkan kat atas tu haa aku cakap ENAM orang. Jadi mana orang keenam???



Ye aku faham kenapa perlu diedit-edit biar kabur camnie? Biarlah kabur, tak perlu pun nak tayang kat orang sebab takde pape pun yang perlu ditayang. Tapi ini masuk dalam kategori enam orang yang saya sebutkan tu.

Sebelum aku mencungkil semua benda baik undur diri dulu ~

1 comment:

Anonymous said...

thanks aqila... coz sudi jadi kawan aku jgk..sedih btolll....:( tq wat entry for ur frenz.. :) <3
-assyifa sabri-