Aug 3, 2013

Aku Datang

Assalamualaikum.


22 July 2013. I'm nineteen already.


Aku pernah cakap berkali-kali pada diri - Rasa itu telah sebati. Mungkin juga tersimpan sendiri.


But one wish and a phone call twisted everything. It feels like the old times. Where I can talk and smile and laugh like I used to before. Where there's a lot to say but most of it remains unspoken. The familiar beating of my heart.


Mungkin sudah ada banyak medium yang memisahkan - Jarak. Masa. Hidup sebagai ulat buku.
Mungkin juga berulang kali aku tegaskan pada diri - Aku sudah tidak mahu berharap lagi.
Mungkin satu masa dulu aku pernah sangka semuanya tak lebih dari sekadar kenangan.


Tapi kita semua tahu. Bila masanya kita tersedar yang kita masih terkurung dalam takuk masa lalu.


Bilamana saat terbaca nama pada bungkusan Pos Laju Rabu lepas, aku tahan air mata sungguh-sungguh dan pretend everything is nothing. Sampai rumah, belek-belek sekejap dan terus letak atas meja. Tak pandang-pandang lagi.


Dan tak semua perkara kita boleh tipu diri sendiri.


Sebab pagi itu lepas terjaga dari tidur, aku tersedar dalam keadaan kepala aku berbantalkan sari-sari itu. 



**********


I thought everything about me was already forgotten. But I guessed its not yet.


Aku tertanya-tanya bagaimana rupa bila aku versi Malaysia ikut jejak kaki kau
ke India sana.


Bila ada persamaaan antara kita -


Masih bolehkah masa lalu aku ulang semula.
Masih bolehkah aku jatuh cinta untuk kali kedua dan seterusnya.


-------


Nota kaki : Ini fiksyen. Kot.

No comments: