Jul 10, 2014

Mak Mok & Jawa

Assalamualaikum.


Aku teringat apa yang Mak Mok (nama panggilan kepada mak angkat aku) bualkan dengan aku beberapa jam lepas. Aku berjalan kaki ke rumah dia petang tadi dan duduk sekejap untuk lepas rindu lepas beberapa bulan tak berjumpa.


Rasanya kali terakhir aku jumpa Mak Mok pun waktu raya tahun lepas.
Makin sayu bila terlihat kedut tua yang tak pernah berkurang hari demi hari.


Aku duduk depan tv sambil menemankan Mak Mok melipat kain yang menggunung tinggi. Cucu dua orang takde di rumah, mungkin sebab itu rumah agak sunyi dan Mak Mok boleh duduk bersembang dengan aku.


Kalau tak Mak Mok tak pernah duduk diam.
Ada saja kerja yang nak dibuat. Somehow I got part of my OCD pun because of her, I think. 


Waktu aku seronok melayan sinetron Indonesia depan tv, Mak Mok cuit aku.


" Kapan arek gowo wong e nang omah? " 


Aku yang masih tak perasan hala tuju perbualan pun menjawab sambil mata masih pada tv. " Wong nang di? "


Tapi lepas itu aku menyesal sebab jawab.
Nampak dah apa sebenarnya yang nak ditanya.


" Mak kuwe wes ceritain kambek Mak Mok. Wong e nang India yo? "


" Sopo-sopo wae lah mak. Aku orak ono wong meneh. "


Mak Mok masih melipat kain. 
Tapi tak berhenti tutup tajuk itu. 


Aku dah tak tau nak berlakon khusyuk pandang tv macam mana lagi.


" Wes sayang, ojo di orak in. Kapan arek teko ngomah? "


" Kawan wae lah mak. De'e orak sayang aku. Aku wae sing sukak kambek de'e. "


" Yo sampei mak kuwe ngomong kambek Mak Mok kok orak bener. Wong di? Teluk Intan? "


Aku angguk je. Malas nak melayan sedih yang mula mendatang.


" Ono jodoh e yo ono. Mak Mok kuwe wes tuo, kepingin arek teko kenduri kuwe. Kuwe yo wes kambek anak e mak. Kapan entek belajar e? "


" Aku ono papat tahun meneh mak. Lomo meneh mak aku arek mantu. "


Mak Mok memang pantang kalau aku cakap macam tu.


" Ojo lah ngomong kayok gitu! Kuwe melis wong e, ono wae sing arek gae mantu. "


Tergelak besar aku. Jauh benar 'melis' dengan diri aku. Kalau cakap 'ayu' ke 'ono rupo' ke boleh lagi. Melis? Tak berhenti geleng kepala.


" Orak lah mak. Ono yo ono. Orak ono kok aku arek paksa. "


" Keperiye wong e? "


" Mak arek deluk? Ono nang telefon aku. " 


Aku capai phone atas meja.
" Kiye. "


Mak Mok yang rabun dekat pun tolak phone aku jauh-jauh sambil kerut muka. Pandang satu gambar yang terpapar pada skrin phone aku.


" Rupa ne kayok kuwe sitik. Tapi kuwe itam meneh. "


Aaaaaa sampai hati Mak Mok cakap kulit aku hitam! :(


Tak lama kemudian Kak Zah (menantu Mak Mok) pulang dengan dua orang anaknya. Disebabkan Kak Zah orang Kelantan dan tak pandai cakap Jawa, aku takdelah cakap Jawa dengan dia. Tersenyum-senyum Kak Zah bila nampak Mak Mok 'interview' aku sampai macam tu sekali.


Biasanya Mak Mok cakap bahasa Melayu dengan aku.
Tapi kalau ada benda serius, mesti Jawa jugak yang terkeluar dari mulut.


Aku dilahirkan dalam keluarga Jawa tulen. Kedua-dua mak dan ayah aku memang berketurunan Jawa dan masih lagi berkomunikasi dalam bahasa Jawa. Mak Yang (nenek) dan atuk aku tak berapa pandai bercakap dalam bahasa Melayu, jadi setiap kali pulang ke kampung yang jaraknya cuma sekangkang kera, aku memang akan bercakap Jawa secara penuh. Makcik-makcik dan pakcik-pakcik aku pun hampir kesemuanya berkahwin dengan orang Jawa. Jadi setiap kali ada majlis besar yang melibatkan ramai orang, memang riuh dengan Jawa.


Sampaikan aku jadi kesian pada ahli keluarga minoriti yang berketurunan Melayu hahaha. Ternganga mulut tak faham suami sendiri cakap apa.


Tapi generasi aku dan seterusnya di bawah aku sudah kurang mahir berbahasa Jawa. Aku sendiri pun, kalau nak bercakap Jawa kena fikir sekejap dalam kepala merangka ayat.


Anak-anak buah aku lagi lah.
Kuwe (engkau) dan de'e (dia) pun tak tau.


Aku sayang bahasa Jawa yang melekat pada lidah aku.
Aku tak kisah mengaku darah Jawa yang masih pekat mengalir dalam badan aku ini pada orang lain.


Kadang aku terfikir sendiri. Dalam perancangan aku nak buka pusat rawatan harian khas untuk warga Meru dan Bukit Kapar beberapa tahun selepas aku graduate, aku nak gunakan bahasa Jawa sepenuhnya.


Style pula rasanya sambil pegang stethoscope sambil bersembang dengan Wak Rus, " Nang di sakit e wak? Kene? Kono? "


Aku malas nak letak translation.
Siapa pandai cakap Jawa fahamlah (smirk).

No comments: