Oct 27, 2014

Blooming Rose : Part One

Assalamualaikum.


In the names of Allah, Most Gracious and Most Merciful.






Its been quite loooong time since I last posted something in this blog. I don't know what to say, its just that I'm trying to distance myself from all the bad things and trying to break free from my own chain... I guess? Haha.


Emmm. So yeah.
I'm back, unprivating my blog with these whole new look and of course, to continue embracing my hopes and dreams.


So you could possibly say that I've completely healed, right?


But let me tell you this - No. Nobody could healed completely. None of us got enough time to break free of anything that engulfing us like a parasite. None of us got the magic to wipe up everything and starting a new life immediately.


It took me a long journey to finally be able to come back and reclaiming my own self. The one I've lost before. And for some people who might coincidentally read my last post, which I wrote just the day before I finally decided to give up on everything and end this life - You might be wondered about the fact that I'm still here, writing and babbling.


(Ke sebenarnya takde orang kisah pun? Hashtag down)


I would like to mix up my writings in both languages, according to my preference.


Dengan penuh rasa rendah diri dan berdosa, aku mengaku ketika itu aku memang sudah putus asa dengan semuanya. Aku sudah tidak mahu fikirkan apa-apa lagi dan hanya mahu mencari penamat. Bukan aku tidak tahu apa yang bakal menimpa selepas aku menetapkan keputusan itu. Bukan aku tidak tahu rahmat Tuhan yang akan turut serta meninggalkanku nanti. Aku tahu setiap satu akibatnya, tapi entah kenapa ketika itu aku sudah tidak peduli. Hinanya aku kerana merasakan aku boleh menerima hukuman Tuhan dengan semudah itu.


Menamatkan semuanya.
Menamatkan nyawa.


Aku sudah menetapkan tarikh. Menetapkan jalan.
Menetapkan pengakhiran yang aku kira ingin aku sempurnakan.


Segalanya telah aku rancang dengan teliti. Surat telah aku tuliskan pada yang berkenaan, menjelaskan segalanya. Hutang piutang telah aku kira dan catat, andai ada yang menuntut lebih atau kurang. Barang-barang telah aku kemas dan agih, buat sesiapa yang mahu. Andai selepas berlalu detik yang aku rancang, aku berharap biarlah segala caci maki dilontar pada aku saja. Bukan keluarga. Aku tahu mana mungkin mereka akan menerima keputusan ini, tapi sekurang-kurangnya aku tidak akan menahan hati melihat secara fizikal bagaimana aku mengecewakan sesiapa lagi.


Terlalu lama aku tenggelam dalam laut dalam.
Hingga sebenarnya aku bermain dengan ilusi sendiri.


Semakin hampir aku kepada tarikh yang telah aku tetapkan buat pengetahuan seorang diri, semakin banyak aku menimbang tara keputusan ini. It feels so right, yet I found no peace.


Apa aku fikir ini semua macam novel picisan?
Bila sudah ditamatkan sebuah buku - Aku mampu menulis buku kedua?


Pendek akal.
Syaitan menari bogel melihat aku sepanjang tiga bulan itu.


Untuk Dilla telah aku khabarkan. Dan sebagaimana selalunya dia, tak pernah sekalipun aku merasa disalahkan - Biarpun apa yang aku buat itu memang salah. Dia cuma bertanya kenapa. Dan mohon diberitahu tarikh yang aku simpan sendiri, kerana dia mahu ada disisi. Cukuplah aku merasa sekurang-kurangnya selepas aku pergi, masih ada seorang manusia yang tidak akan membenci dan menghina keputusan ini.


Mama pula seperti telah mengetahui apa yang telah aku rancang. Setiap minggu aku diajak pulang - Tak puas melihat aku katanya. Tapi tak pula berkata apa-apa. Bila aku duduk termenung, diajak makan. Bila aku berkurung dalam bilik, diajak bersembang. Seperti mahu mengalihkan fikiran aku. Dan menunggu aku membuka mulut. Tapi jika mama tahu pun, aku tidak terkejut. Aku dan mama - Fikiran satu saja.


Hari makin hampir.
Tapi entah kenapa teruja itu tiada.


Kalau betul sungguh, kenapa ada ragu?


Jadi setelah berbulan mengurung diri, aku ambil keputusan untuk perlahan-lahan keluar semula. Aku mula bersikap tidak peduli - In a good way I guessed. Jika ada yang buat gembira, aku terima. Jika sedih menyapa, aku terima. Apa-apa saja yang datang dan pergi tidak lagi aku letakkan dalam hati. Aku teruskan saja setiap hari yang diberi. Seperti angin - Aku bawa diri ikut hala terbang.


Setiap hari aku bereksperimen.
Aku berhenti belajar tentang manusia - Sebaliknya aku belajar tentang syukur atas apa yang ada.


(Untuk next post Bahagian Dua, aku akan tulis tentang segala apa yang aku buat sepanjang tempoh aku keluar dari sarang kemurungan. Its gonna be a brighter post, I can assure you)


Lama kelamaan aku mula lupa tentang tarikh yang hampir tiba. Aku mula hidup dengan apa saja yang diberi Dia. Gembira atau sedih, aku sudah tidak peduli lagi. Aku memang sungguh sudah buang semua yang melekat bagai habuk dari hati.


And I found peace in letting go of everything that goes beyond my control.


"Sebenarnya kau bukan nak tamatkan hidup kau pun. Kau cuma nak all those pain stop je. Kau keliru ni."


I still remember how those words snatched my point of view. Its like a grenade in my head, like a drop of ink in a pile of clear water. Out of sudden, I realized how far I've gone from the right tract. Malam itu Miera jadi yang kedua aku ceritakan tentang apa yang pernah aku rancang. Sebaris ayat itu macam highlighter - Terus aku nampak apa yang selama ini aku keliru sendiri.


Aku cuma nak segala yang sakit itu berhenti.
Bukan nyawa yang mati terhenti.


Sebab itu aku sentiasa ada ragu walaupun sudah bulat tekad. Sentiasa tertanya-tanya apa rasional semua keputusan ini.


Makan sepanjang pencarian diri, aku tutup blog ini. Tidak aku izinkan apa-apapun tercatat lagi sehingga aku jumpa apa yang aku mahu. Twitter juga aku biar senyap. What I really need is some time alone for myself. To figure out everything.


Pernah sekali aku duduk sendiri dan aku muntahkan semua yang bising dalam kepala ;


Apa sebenarnya punca aku mahu putuskan hayat?


Aku carik satu persatu yang berurat selirat dalam kepala. Dan aku lihat kebanyakan yang mendarah daging itu semuanya kerana manusia. Apa-apa saja kesedihan ketakutan dan kemarahan yang aku rasa semuanya datang daripada manusia. Tak kira bagaimana rupa apa mereka tersimpan dalam kepala.


Aku mahu putuskan hayat kerana manusia (plural form, maka manusia-manusia)


Aku tidak lihat itu sebagai satu yang betul.
Hidup aku bersama semua pinjaman Tuhan dan usaha untuk teruskan usia sampai habis pinjaman Dia. Aku tidak hidup atas ihsan manusia.


Bukan manusia yang tentukan jatuh bangun makan pakai hela nafas dan hidup mati aku. Manusia tak punya apa kuasa pun untuk corakkan bagaimana jenis hidup akan aku lalu.


Bila manusia lupa mereka takkan pernah lebih besar dari Tuhan ;
Mereka rasa hidup ini berkisar atas tangan saja.


Maka aku pilih untuk matikan semua rasa jahanam yang bakal bawa aku ke neraka lebih jahanam.


Aku pilih untuk terus hidup.
Pedulikan apa jenis sedih duka lubang dalam mana pun, aku takkan patah belakang dan putus asa dengan hidup yang cuma satu.


Sebab jika aku turutkan rasa mengalah itu, matilah aku sebagai seorang yang kalah. Loser lembik.


And here I am, breathing. Living.


At some point, I still cry over myself when I'm about to sleep. I still got mad when things does't turn out the way I wanted it to be. Sometimes I even wish I could lay down on bed and skip the whole shitty day. And yesterday I still feel like stabbing someone because he really rise my rage for being unacceptably annoying lil brat.


Yet I'm still not regretting my decision to keep on breathing and living :)


I'm not ashamed of myself. Whenever people might asked me later "Why on earth did you wanted to kill yourself are you insane you stupid ungrateful kid why you even bother to write this in your blog you've humiliated yourself!" - I'll tell you this, I'm not ashamed of my past. I'm not trying to hide this dark side of my life. Tidak akan sekalipun aku nafikan bahawa aku pernah cuba untuk membunuh diri.


Seperti kita semua. Aku cuma melalui satu fasa yang gelap dalam berpuluh lagi fasa hidup yang masih Tuhan pinjamkan. Aku tidak katakan apa yang aku pernah lakukan itu betul.


Salah tetap salah.
Dosa tetap dosa.


Ya benar.


Tapi adakah aku menyesalinya? Tidak.
Kerana sepanjang aku menimbang tara keputusan itulah, aku menemui jalan keluar dan sedikit demi sedikit cahaya mula ternampakkan.


Ironi, bukan?
Bagaimana mudahnya manusia berbolak-balik soal hati.



Jadi aku kumpul kekuatan dan kembali.
Dan jika selepas ini pun akan ada satu lagi fasa aku putus asa dengan segalanya, mohon diingatkan aku bahawa its just another bad day, bad week or even bad year, not a bad life at all.



My name is Aqila.
And I'm a depressed suicidal girl who survived, all praise to Allah.

No comments: