Nov 17, 2014

Definisi Cuti Kepada Pelajar Medik

Assalamualaikum.


Aku sedang bercuti selama sebulan daripada segala kelas lab tutorial dan bilik mayat. Serta nasi bungkus yang menjadi menu harian hampir semua pelajar medik yang malas keluar rumah dan lifeless seperti aku.


Sebulan ini, kami diarahkan untuk menyiapkan satu tajuk kajian untuk setiap kumpulan. Dan kumpulan aku yang bijak mengurus jadual semuanya memilh untuk siapkan kajian ini di rumah masing-masing sebagai lokasi bancian kajian. Mana nak korek peluang cuti duduk rumah lama-lama macam ni? Pelan perlu bijak dan bagus!


Jadi ceritanya, sebulan aku berkurung dalam rumah tanpa berjoli kesana sini macam kumpulan lain.


Ada yang dah daki tiga empat gunung. Ada yang berenang macam dugong di merata laut. Ada yang hirup angin Eropah. Ada yang dating tiap hari sampai jenuh. Ada yang berjoli shopping amik peluang sale Adidas 40% discount untuk pelajar UniKL. Ada yang food hunting sana sini merata kafe.


Dan ada juga yang seperti aku, duduk rumah mereput depan tv.


Bukan taknak keluar, tapi malas.
Bukan senang nak cuti lama-lama.


Senarai program realiti yang aku masukkan dalam jadual harian semakin hari semakin hebat bilangannya. Dari Law & Order dan Top Chef, kini bertambah kepada My Kitchen Rules, How Do I Look, America's Next Top Model (aku tengok sebab aku seronok menyaksikan betapa obsesnya mereka kepada 'kesempurnaan' badan sendiri) Total Blackout, Iron Chef, The Amazing Race, Masterchef Junior, Clean House, The Good Wife dan Spongebob Squarepants.


Ya aku tahu bagi remaja bujang berumur 20 tahun, citarasa aku dalam memilih rancangan tv sangat aneh. 75%  daripada senarai diatas merupakan rancangan pertandingan memasak. Selebihnya rancangan yang dibuat khas untuk para suri rumah yang kepenatan dan bosan selepas seharian mengemas rumah. Dan cuti aku juga sedikit kosong tanpa ketawa Spongebob yang berdekah-dekah menyakitkan telinga.


Rutin aku ketika cuti hampir sama setiap hari.


Bangun subuh terus berjaga sementara tunggu adik bersiap ke sekolah dan ma serta ayah bertolak ke tempat kerja. Kemudian berjalan kaki ke gerai nasi lemak depan rumah. Telan nasi lemak ayam 644 kalori dan keluar untuk sidai kain serta tuang makanan dan minuman untuk 8 ekor kucing. Bila hari dah panas, lepak depan tv sekejap. Kalau ada rancangan best, lepak lama lagi sikit. Tepat pukul satu tengahari, bergusti dengan periuk dan kuali. Pukul 2.30 ma balik dari kerja, sembang sambil makan sekejap dan terus sambung lepak depan tv sambil main dengan kucing. Petang, angkat kain dan menyapu. Pukul 6.30 adik balik dari sekolah, paksa adik mandi dan layan Oh My English sesama. Maghrib berkurung dalam bilik. Lepas isyak ayah balik dari kerja, hidangkan dinner dan satu keluarga lepak depan tv sampai tertidur.


Dia punya lifeless tu, peh.
Menyedihkan.


Kalau di Ipoh lagilah. Rasanya housemates aku pun takkan tau aku ni hidup lagi ke tak. Berkurung dalam bilik dengan buku (bukan medical books zzz) dan movie sepanjang Sabtu dan Ahad.


Tapi sejak kecil memang aku jenis yang jarang keluar rumah. Dulu kalau ada cuti sekolah, setahun sekali lah ayah bawa berjalan jauh. Kalau tak, duduk jelah terperap dalam rumah. Keluar hang out dengan kawan apatah lagi, langsung tak pernah. Dunia aku dulu cuma rumah dan asrama wahahaha suci murni innocent sungguh seorang Aqila ketika zaman persekolahannya.


Lepas SPM baru aku mula berjalan dengan Farah si kawan baik. Itupun hang out kat Tesco. Tesco wehh!!! Mana ada orang hang out dengan kawan sambil bawa troli pusing bahagian makanan segar??! Kenapa Farah pun sama suci murni macam aku??!


Bila masuk PASUM, itulah pertama kali aku jejak Mid Valley dan tengok wayang dengan Dilla. Mid Valley tu memang jadi pasar borong je untuk budak PASUM. Selama ini bukan tak pernah aku berjalan dengan ma shopping baju. Tapi masa tu aku tak berminat sangat nak keluar dengan kawan pusing-pusing mall. Aku selalu annoyed kalau nampak budak-budak sekolah jalan berkumpulan sambil dress up konon-konon nak lawan siapa paling cantik dan gelak kuat-kuat macam mall itu dia yang punya. Jadi aku macam dah ter-set dalam kepala untuk tak berminat nak keluar berjoli ramai-ramai selagi belum habis sekolah. Wah sekali lagi suci murni!


Sebab tu masa kat PASUM, aku terkejut bila ayah kata "Lepas ni belajar keluar beli barang sendiri, balik sendiri dan urus duit sendiri. Kamu dah besar." Setahun kat PASUM memang aku timba ilmu berjalan cukup-cukup. Terima kasih kepada Dilla, aku kini sudah kurang blur walaupun masih lagi suci murni innocent.


Rasanya aku hanya mahu tulis tentang rutin harian ketika cuti.
Jadi apa meraban benar sampai terkeluar semua cerita noob?


Typical Aqila.
Reminiscing the past.


Ah tapi konklusinya, aku budak medik yang anti sosial dan kelihatan lifeless. Habis cerita.


Aku nak sambung bercuti. Data kajian belum siap lagi. 28 haribulan nanti tamatlah cuti aku selama sebulan. Kembali bersama kelas lab tutorial dan bilik mayat serta exam yang bertimbun. Pro exam untuk Year Two hampir tiba. Tapi segala apa yang aku belajar tahun lepas macam angin yang bertiup sayu melewati pendengaran. Hampeh semua hilang. Kenapa aku lupa untuk sedar bahawa bermain dengan nyawa manusia itu umpama bermain dengan api?!


Dah kena mula fikir azam baru rasanya.
Nak jadi manusia yang lebih berguna.


Oh dan walaupun aku jarang keluar rumah, aku sangat suka backpacking.
Currently saving my money for a huge backpacking trip next year yeay!!


To another third world country we go!

2 comments:

Anonymous said...

unikl student dpt 40% discount adidas??? adidas mane? hewhew

nina said...

senarai aktiviti utk dibuat masa cuti! Nina's Blog