Dec 2, 2014

December : Chapter 12 Out Of 12






Bulan keduabelas telah datang bersama segala sisa-sisa harapan baru yang pernah dilakar cantik pada bulan pertama.


Pejam celik juga aku sudah hampir ke penghujung tahun kedua sarjana perubatan. Benar, jika saja aku toleh belakang untuk melihat bagaimana mampu aku hadapi semua hingga ke tahap ini, angkuh benar aku andai segala syukur itu tidak disujudkan di hadapan Dia.


I've started my Urinary & Reproductive System module.
Another one module which is Central Nervous System and I'm coming to my final Year Two before proceeding my study in clinical years.


Besar sungguh cinta Tuhan. 


Sebagaimana dahulu aku merayu bersama segala kerendahan hati mohon direzekikan satu lagi peluang menapak lesu dalam bidang ini. Sebagaimana ketika cinta untuk dunia mulia pertarungan nyawa ini mula bercambah, aku sungguh-sungguh mohon agar ditunjukkan jalan untuk aku tabur segala cinta kasih buat pembangunan insani.


Tidak pernah sekali pun aku menyesal memilih jalan ini, meski jiwa seni dan bermain dengan aksara telah diadun hadam sebati dengan diri.


Apatah lagi sekali-sekala dihidangkan dengan pertemuan rambang bersama warga tua yang kadangkala bisa mengalunkan kisah hidup bersama derita penyakit. Ketika itu walau lelah bagaimana pun aku dengan renyah kehidupan pelajar perubatan, akan aku rasa satu perasaan hiba bersama tanggungjawab yang akbar. Betapa suatu masa nanti, beberapa tahun akan datang, mereka inilah yang akan aku rawat semampunya.


Dua tahun bergelumang dengan teori-teori dan lambakan buku tebal, aku tidak mahu melihat diri ini menjadi doktor tipikal yang bekerja seumpama robot. Kerja, gaji, terbitkan jurnal, kerja semula. Aku berazam mahu membangunkan jiwa manusia, luar dan dalam. Biar sahaja stigma masyarakat bahawa doktor itu manusia gila kerja terkubur senyap.


Semoga dengan datangnya bab keduabelas ini mengizinkan aku untuk menghabisi buku tahun ini bersama penghujung lipatan muka surat yang menjanjikan harapan untuk sebuah lagi buku baru permulaan kisah baru.


Kembali sibuk.


(Aku kini lebih banyak menulis rasa di Tumblr berbanding blog sebagaimana dahulu. Tumblr senang, blog agak leceh hehe)


(Berkoyan peristiwa mahu ditulis buat ulang rakam tapi sayang aku punya lambakan tanggungjawab lain mohon dihabisi)


Hingga bertemu semula, bab keduabelas.

No comments: