Dec 22, 2014

Jodoh Dan Hujan


Hari ini kelas habis awal. 


Lepas berpinar mata menghadap microscope, slide-slide female reproductive system dan menahan ngantuk di Histology Lab, aku dan Jannah bergegas untuk makan tengahari di kedai makan tingkat empat Wisma Persekutuan Ipoh.


Tiba-tiba ternampak segerombolan manusia dengan lab coat tersarung dan stetoskop di leher. Berkumpul beramai-ramai di foyer kolej.


Aku panjangkan lagi leher untuk usha.


Bila aku sedar siapa segerombolan manusia itu, Jannah juga berfikir perkara yang sama dengan aku.


Aku pandang Jannah.
Jannah pandang aku.
Kami berpandangan sesama sendiri.


Dengan mata berbintang-bintang dan adrenaline yang mula dipam-pam ke seluruh badan, dengan terujanya aku dan Jannah sama-sama buka mulut.


"Weh tu abang-abang fifth year tu! Tengah photoshoot nak grad!"
"Dorang tengah sibuk nak memburu jodoh kan? Ni lah peluang aku nak lalu tengah-tengah foyer tu."


Jannah gelak besar.
"Bodo lah kau Qila."


"Tepi, tepi! Aku nak tunjuk muka ni. Kotlah sorang dua berkenan nanti."


Di luar foyer, hujan sedang lebat bertebaran sejak pagi. Aku buka payung dan dengan baju kurung pink kelabu yang tersarung di badan, mula berjalan lemah lembut berhampiran abang-abang fifth year, bersama harapan jodoh akan muncul tiba dan zaman solo akan berakhir.


.
.
.
.


Gurau.


Scene berjalan lemah lembut sambil menundukkan wajah dan mengerling senyap itu tak pernah berlaku.


Aku dan Jannah masing-masing dah macam ayam. Terkedek-kedek berjalan laju mengharungi hujan lebat. Abang fifth year kemana, jodoh pun entah kemana. Yang penting baju dan tudung tak basah lencun.

No comments: