Dec 14, 2014

Raban Amarah

Jumaat lepas aku pulang ke Klang selepas tiga minggu berhempas pulas di Ipoh menyiapkan segala kerja yang bertimbun.


Sarjana Muda Pengajian Am & Sains Sosial, major Pengucapan Awam dan minor MBBS.


(Nada sarkastik yang hanya difahami oleh warga universiti sini)


Oh dan aku baru selesai Debat Kesihatan di UKM minggu lepas. Walaupun kami sekadar melangkah ke suku akhir sebelum ditendang keluar, sekurang-kurangnya hati ini tertampal melihatkan ranking pendebat terbaik alhamdulillah takpowertapibolehbuatsenyum juga.


Got no point tonight.


Just reminiscing the leisure time I have left, memandangkan sudah hampir sebulan aku tidak kecukupan tidur dan mata yang semulajadi panda semakin hitam legam sepertinya panda yang menghidap ocular retinopathy.


Selesai dengan SSM project, aku sibuk pula dengan industrial visit untuk Professional English. Kemudian assignment berlakon sebagai orang gila untuk Career Guidance. Baru nak tarik nafas lega, teringat assignment untuk Innovation. Satu kerja pula nak buat research tentang Amazon.com. Sudahnya aku buka wikipedia dan kopipes secukup rasa semampunya untuk tak dijatuhkan hukuman plagiarisme.


Setiap satu benda kat atas ni pula perlukan report dan presentation. Report dan presentation!! Report dan presentation!!!! (gema histeria)


Habis debat di UKM, aku ingat mahu berehat sebulan dua. Beberapa hari kemudian Fatin dari UM email tawaran untuk Debat Terbuka ASTAR pula. Aku lihat diri aku dan aku lihat pula debat yang terkenal dengan nama berprestij itu. Menggigil seminit dua. Aku cermin diri sendiri sekali lagi. Ada sedikit yakin, tapi masih menggigil.


Aku lihat pula tarikh debat tersebut. Hujung bulan Januari.


Aku teragak-agak untuk memberitahu Jord bahawa ketika itu besar kemungkinan aku hanya mampu berdebat jauh di Tanah Gandhi sahaja..


(Kalau Jord Azwa dan Hidayat nak mengamuk, aku sudah bersedia dengan flight ticket, passport dan visa yang sudah bercop diusung sepanjang masa dalam beg sebagai bukti aku bukan cuba nak melarikan diri taknak berdebat)


Sebut tentang India pula, aku kini salah seorang high committee untuk pelan perjuangan secara damai oleh pelajar MBBS yang dijadualkan untuk sambung tahun ketiga di India tahun hadapan. Long short story, ada sedikit (banyak nak mampos) masalah untuk program berkembar ini. Sepatutnya sudah dua batch terbang kesana, tapi sampai ke hari ini masih tergantung. Senior-senior dah hampir putus asa mengamuk naik turun pejabat MARA untuk perjuangkan hak mereka belajar di sana sebagaimana yang dimetrai dalam perjanjian.


Aku tidak boleh bercakap banyak tentang hal ini. Nanti dituduh tak bersyukur dan pengkhianat nama universiti pula (masih lagi nada sarkastik).


Cukuplah sekadarnya aku nyatakan bahawa surat untuk ibu bapa pelajar, HQ universiti dan pihak tertinggi MARA sudah selesai aku taip bersama amanah dan harapan yang menggunung tinggi - 


Agar suara kami yang katanya kecil dan tidak berasas ini didengari.
Agar hak kami untuk mendapatkan penjelasan dipersetujui. 
Agar masa depan kami diambil peduli.


Sudah aku bilang, ijazah sarjana muda kami multilevel dan multidimension. Orang lain belajar medik sibuk bergelumang dengan buku. Kami sibuk dengan kajian, program pelajar, subjek Pengajian Am dan aku yang memang suka mencari kerja ini bertambah sibuk pula berjuang memberontak secara underground untuk hak pelajar.


Welcome to our university, where knowledge is applied!


(Aku tak tahu sama ada malam ini aku bad mood kerana baru teringat ada enam muka surat BPSS yang perlu disiapkan untuk esok atau sarkastik yang terhasil menerusi amarah selepas perjumpaan pelajar bersama dekan tempoh hari yang menjadi punca aku menaip tanpa tapisan)

No comments: