Dec 21, 2014

Nina Menziarahi Qila


Nina baru pulang ke rumah setelah bermalam di rumah sewa aku.


Sudah berminggu-minggu aku tersengih apabila hampir setiap hari mendapat WhatsApp "Kehadapan Qila yang diingati, bila nak keluar sama ni?" "Minggu ni jadi tak?" "Jumaat ni free tak?" "Kelas pack tak? Busy tak?"


Dan semalam hasrat Nina untuk berjalan ke kafe serata Ipoh telah aku tunaikan bersama. 


Disebabkan aku jarang keluar merayap cafe hunting seperti housemate yang lain, terpaksa aku survey satu persatu kafe yang ada, berharap Nina akan berpuas hati dan gembira dengan tempat yang aku bawa.


(Sudahlah bodoh bab-bab direction, blur pula tu dengan pilihan tempat yang ada leulz Qila)


Jadi malam itu aku bawa Nina ke Thumbs Cafe untuk meatball kegemaran, Chokodok Reggae House dan El Negra. Sebenarnya mahu bawa dia ke Mat Periuk, Classic, Hobo dan Ben's Burger juga tapi apakan daya lepas teguk tiga gelas besar air berturut-turut dan makan tiga pinggan tanpa henti, aku dan Nina terpaksa membusung perut yang penuh. Angkat bendera putih siap-siap.


Masuk je kereta, aku pandang Nina dan Nina pandang aku.


"Nak pegi mana lagi ni?"
"Hypertension dah kami punya badan ni! Kau nak bagi kita mati ke Qila?!"


Kekeke padan muka nak sangat merasa semua kafe dalam satu malam!


Tapi aku dan Nina masih belum puas berembun. Lepas berminggu menghadap buku dan assignment, aku putuskan malam itu malam zumba. Terus lari ke Aeon Kinta untuk tengok Night At The Museum 3. Dapat pulak seat depaaaaaaaan sekali memang kejung urat leher aku dan Nina menghadap skrin lima ribu plasma itu.


Pulang ke rumah sewa, masing-masing terdampar atas katil. Usap perut, urut leher.


Dan bercerita sepanjang malam. Tentang apa yang sedang, akan dan pernah terjadi.


Terima kasih sudi melawat aku, Nina! 


Tunggulah bila aku dah kaya dan berjaya nanti, aku bawa kau pusing serata tempat makan tiga hari tiga malam berturut-turut.


Kalau tetiba diabetes ke apa jangan risau, aku kan ada?
Hiks.

No comments: