Mar 29, 2015

Serah Bulat-Bulat


Hari Ahad.
Hari terakhir sebelum Isnin.


Bangun daripada tidur ketika azan subuh pagi tadi, seluruh badan aku seumpamanya mahu tercabut. Hujung setiap sendi pula sakit seperti diketuk bertalu-talu dengan tukul besi. Saat itu aku tahu, sistem imunisasi badan telah memutuskan bahawa suhu 37.5 darjah Celcius bukan lagi yang menjadi keutamaan.


Perks of having an immune system, it screws you up just on the very final day before your big examination comes up.


Dua biji Paracetamol aku telan dan terus tertidur. Terjaga hanya apabila Mak dan Syafia mengajak keluar untuk makan. Ayat pertama yang meluncur keluar ketika Syafia melihat aku - "Nampak sangat ni tak sihat." Aku sengih mengiyakan. Makan tiga biji takoyaki di Medan Selera Greentown Mall dan sepanjang itulah kepala aku mahu rebah di bantal.


Sedihnya rasa bila dah tak mampu nak baca apa-apa nota sebagai pecutan terakhir sebelum esok asdfghjkl.


Oh dan terima kasih Syafia sebab bagi kita dua botol pil vitamin tadi! Demam macam ni mulalah sensitip bebenor asyik rasa nak menangis je.


Pulang ke rumah, aku terus tercampak di atas katil. Tapi tak lama, kerana aku terbangun semula apabila Faiq dan Mail terpacak depan pagar rumah untuk meminta baju korporat mereka yang aku simpankan. Mereka berdua dan Amalina akan ke UniKL BMI untuk bengkel SRC dan Hi Tea bersama orang korporat. Aku, Rieza dan Addin? Mereput depan buku dan jawab peperiksaan :(


Dari jauh aku dah nampak Faiq tersengih-sengih. Seronok sangat gamaknya dia dah habis Mid Sem Examination Rabu lepas. Tapi budak-budak Farmasi memang ceria 24/7 aku rasa. Memanjang senyum.


"Study hard sangat kau ni Qila. Pucat muka kau tu!"


"Nak buat cemana kome kalau tak lulus nanti habislah aku."


Faiq membebel-bebel sekejap pasal sesuatu tapi apakan daya, yang aku nampak cuma bintang-bintang di atas kepala. Disebabkan aku dah terbiasa dengan bebelan Faiq tanpa mengira sebab dan waktu, aku angguk dan layankan saja. Aku harap Faiq tak hilang kepercayaan pada aku kerana selama ini aku sangat sabar menjadi pendengar yang setia.


"Jangan sampai tak lulus exam. Good luck!" 


Dasar kurang asam punya orang zzz. Aku nampak Mail buka tingkap kereta dan jengukkan kepala untuk ucap Good Luck juga. Aku angkat tangan, senyum dan terus masuk rumah. Menuju ke katil dan rebah sekali lagi.


Dua jam kemudian aku bangun dan menaip pada blog. Aku sendiri tak faham kenapa bila aku sudah ada kekuatan dan tenaga untuk mula belajar semula, aku lagha ke arah benda lain. Exaggerating much and jeopardizing my future.


Dan kini aku kembali merasakan that nausea sensation. Rasanya sebentar lagi aku akan tidur sambil mengelap air mata kudus mengenangkan peperiksaan esok.


Bai.

Mar 27, 2015

Mencari Waras


Hari Jumaat.
Dua hari sebelum Isnin.


Usai menatap buku berjam-jam lamanya, aku ke bilik air untuk membersihkan diri. Tekak serasa kembang nak termuntah kerana kali terakhir aku makan makanan yang agak proper adalah kira-kira tiga hari yang lalu.


Definisi makanan proper musim peperiksaan : Nasi putih, kicap dan telur mata kerbau.


Jadi apabila aku membasuh muka pada sinki bilik air, tiba-tiba secara rawaknya aku teringatkan sejenis ubat yang digunakan untuk menghalang kita daripada muntah. Aku termenung di hadapan cermin sinki dan cuba mengorek nama ubat tersebut.


Korek punya korek, malang sekali tak ketemu.
Punyalah stress sedangkan semalam aku sudah belajar bagai nak rak.


Dan secara anehnya juga aku bagai tidak tersedar akan apa yang aku lakukan di dalam bilik air. Otak aku ketika itu sibuk berfikir dan mencari nama ubat anti-vomitting tersebut. Aku bagai hanyut dalam dunia sendiri dan badan aku bergerak tanpa apa-apa arahan spesifik daripada otak.


Dan ketika otak aku sudah menemui jawapan kepada nama ubat yang aku cari-cari, sudah terlambat untuk aku kembali kepada keadaan sedar. Subconscious mind aku sudah mendominasi pergerakan sebelum sempat aku waraskan diri.


Badan aku yang berdiri tegak dan masih berbalut baju serta seluar tidur sudah dibasahi air pancuran bilik mandi. Entah bila masa aku putar tombol air pun aku tidak tahu.


Dasar Domperidone.

Mar 26, 2015

RCMP-MSU


There will be an official meeting on next Saturday, between Dean of Faculty of Medicine with parents of all Vinayaka Mission University's students.


I was one of 'em.


Based on the academic calender, we were supposed to further our clinical years at India this July. Right after Syawal. But then, everything's gone. Every hope that I've ever put on this programme was dead. 


Due to some internal and external factors, with addition from the change of policy in India's government, we were told that this programme has been completely terminated.


You know that feeling when you've been hoping, wanting and waiting for something to be happened yet at the end, right before the day, everything collapsed and vanished?


I used to feel that kind of frustration, not long ago.


So when I've heard an official statement from the university's management regarding this issue several weeks before they've decided to conduct a meeting with our parents, I was completely blank and neutral. It is as if every emotions I used to have decided to remain dormant inside me. I didn't shed a single tear, nor that I let out any sighs and spoke any frustrations. I was literally emotionless.


I was expecting this to be happened.
Only never crossed my mind that I could be this vivid and stone.


You see, we've been fighting for this issue by ourselves. We gave the management our petition letters and we even brought this issue to the highest and powerful person-in-charge we could ever looked for. The urge was indescribable. The fire we ignited in our soul was so bright we could never imagined ourselves desperately, chronically, strongly fighting for anything other than this.


We wanted to further our studies in India.
I wanted to further my study in India.


At the end, the decision was made. It was a big fat NO.


And here we are, helpless and hopeless. 
Churning every words given with bittersweet kind of acceptance.


But that's not the end.


Another choice was given for us. To stay here in Malaysia and completing our remaining three years degree, or went to MSU Bangalore and start over from the very first year, until we succeed in finishing our five years degree.


See how faith entwined my journey?


The very first moment I've heard that word MSU, it strikes me deep. Right into the core of my heart and I can sense a bloating sensation in my stomach. But it didn't last a long time. Few seconds after I obtained my sanity and consciousness, they're gone. I keep on searching for a familiar figure inside my head and nothing's there. Completely gone. Like a temporary spark of a firework.


Bright, intense luminosity, full of warmness and the second I wanted to embrace those memories, they're gone. Like a dimmed firework that eventually dies.


Few people signed up to join MSU Bangalore and will be leaving Malaysia soon.


I wrote my name in a piece of paper.
Then I crumpled it and to the dustbin it went.

Mar 24, 2015

Jenaka Malam




28 Mac dijemput ke London, 30 Mac peperiksaan akhir.


#mudahterhibur

Mar 23, 2015

Rasa Percaya


Dia merupakan kawan perempuan yang mula rapat dengan aku semenjak berlalunya MSR September lalu.


Seharian menatap buku, aku dan dia keluar ke pekan Ipoh mencari apa-apa buat alas perut yang menjerit kosong. Walaupun aku bukan termasuk dalam golongan mereka yang obses menjelajah kafe-kafe hipster di sekitar Ipoh, aku turutkan juga selera kawan yang ini. Destinasi, El Negra.


Usai memesan makanan, aku dan dia sama merenung tingkap. Berbual kosong dan menghirup air yang dingin dengan ketulan ais.


Dan bila dia bersandar lalu terpacul daripada mulutnya, "Kau nak tau tak apa sebenarnya yang selalu aku maksudkan dulu?", aku lepaskan tawa kecil dan mengalih pandangan daripada tingkap.


"Lama sangat aku tunggu saat ni datang."
Dan aku teruskan memasang telinga.


Lalu dia bercerita.


Pertengahan cerita, dia berhenti. 
"Aku takkan cerita benda ni kat orang yang aku tak percaya."


Perlahan, dia menyambung ayat.
"Kau kena tahu yang aku percaya kau."


Aku senyum, agar dia yakin bahawa keputusannya untuk meletakkan kepercayaan keatas aku tidak tersasar.


Pulang ke rumah, aku teringat apa yang pernah diperkatakan kepada aku, beberapa hari yang lalu.


"Kau cerita pada aku sebab kau dah mula percayakan aku. Don't you worry. I'll make it worth."


Begitu rupanya rasa percaya.
Meletakkan risiko dalam satu taraf yang sama dengan keyakinan.


Bagi aku, kepercayaan merupakan yang terindah.
Kerana perlu seinci memasuki sisi peribadi, dan bukan terlahir mudah.


Mar 20, 2015

Sepuluh Hari Lagi


Aku & Peperiksaan Akhir Tahun Dua Perubatan.


Dua minggu berlalu sejak aku benar-benar tunggang terbalik jalani hidup yang tak terurus seumpama menunggu hari perkahwinan dan apa yang ada dalam tangan cuma kasut sepuluh ringgit yang tercabut tapaknya. Gitu.


Dan Aqila yang tipikal seperti biasa tak fikir apa-apa selain berlambak penyakit yang tak lekat-lekat masuk dalam kepala. Sebelum ini setiap kali exam, kebiasaannya aku akan mereput dalam bilik. Belajar atas meja, makan atas meja, tidur atas meja, meraung meroyan atas meja dan jikalau boleh solat dan mandi atas meja, dah lama aku buat.


Haru!


Tapi sejak seminggu ni bilik SRC di kampus sudah dinaiktaraf menjadi rumah nombor dua. Bangun pagi terus bersiap dan bertapa disana. Lima jam belajar, sejam uruskan hal kolej. Pastu sambung lagi berkurung dalam bilik tak makan tak minum tak jumpa matahari. Kadang-kadang Pak Presiden Mail join sama. Kadang-kadang Miera Suhaimi. Kadang-kadang segerombolan budak farmasi yang sama-sama nak exam tumpang sekaki belajar kat situ. And most of the time, I was there alone and lonely. Duduk atas lantai menganga depan meja jepun. Sedar-sedar dah tengah malam baru kalut nak minta tolong orang ambil dan hantarkan ke rumah. Emm tapi sebenarnya ikutkan hati aku nak tidur terus kat situ, malas nak susahkan orang. Emm tapi haritu dah kena bebel dengan Mail pulak sebab berani mati duduk kolej sampai malam buta sorang-sorang. Emm tapi lepas tu aku gigih je balas balik "Qila wanita gagah, tak kisah pun sorang-sorang!" Emm tapi kemudiannya Mail tembak balik "Gagah tak gagah jangan mengada Mail nak Qila balik sekarang jangan duduk sana kalau takde kawan nak teman!" Emm selepas itu aku berangkat pulang dengan hati yang sebal sambil membebel sebab Mail pegang kunci bilik SRC supaya aku takleh sesuka hati keluar masuk ikut jam yang aku suka k Mail k just k.


*tarik napas*


Berkenaan penggunaan bilik SRC, bukan sesuka hati aku guna nama yang ada untuk duduk dalam bilik tu. Nazrin yang merupakan mantan Timbalan Presiden tahun lepas sendiri pesan kat aku supaya jangan biarkan bilik SRC kosong krik krik tak diguna. Dia suruh rajin-rajin belajar kat sana and ajak ramai orang masuk bilik tu. Supaya pelajar tak rasa kekok dan boleh senang berurusan dengan SRC. Maka aku guna segala apa yang diamanatkan Nazrin kepada aku. Aku ajak ramai orang untuk mengimarahkan bilik SRC tapi disebabkan tengah musim exam, masing-masing pilih untuk mereput dalam rumah sendiri wahahahahahahaha k alone and lonely again.


*tarik napas lagi*
*sambung curahkan stress*


Risau teruk aku dah baca banyak kali pun tak ingat pastu kadang bila dengar nama penyakit aku jadi cam "Eh apasal aku tak pernah dengar nama ni?!" dan kadang masa tengah sibuk belajar tulang, otak aku fikir pasal hypothalamus pulak kemudian bila aku selak tajuk otak, aku stress dan hantuk kepala sebab tak habis study lagi. Tulang kemana hypothalamus kemana buku kemana kewarasan pun entah kemana. Bila dah penat study, aku buka Atlas untuk tengok lokasi salur darah dan nama saraf pastu aku bertambah stress sebab aku teringat balik tulang yang masih belum habis aku hafal nama arghhh cakor pale gini!!!


*pasang inhaler asthma*


Dan disebabkan final exam tak sampai sepuluh hari pun lagi, emosi aku ikut sama tunggang terbalik. Kadang orang cakap sikit je dah sentap. Sampai satu tahap aku duduk berkurung dalam bilik tak bercakap dengan orang langsung dan bila aku keluar, aku rasa nak marah semua housemate aku sebab tak bercakap dengan aku hahahahahhaha function sangat apa motif hidup macamtu pun tak tahu!


Aku baru teringat sesuatu.


Kali terakhir aku makan nasi adalah.... Enam hari yang lalu.... Aku..... Aku baru sedar perut aku pedih sebab asyik terisi dengan biskut dan coklat je.......


Dan aku bersedih sebab apa pun takde kat dapur rumah sewa.....


Aku.... Aku sambung jelah mereput depan buku....

Pusing Masa


Tak sepatutnya aku bercerita.
Tak sepatutnya aku selak sedikit sisi gelap diri aku sebagaimana tadi.


Tapi kata bonda, perlu jujur.
Tapi kata bonda lagi, jangan didedah apa yang tersembunyi andai tidak yakin pihak itu benar mendengar.


Kata dia pula, "Trust, but don't fall easily."


Aku seperti mahu hempuk kepala dan putar semula perbualan tadi.
Biar terpadam semuanya.


Meski tak punya apa-apa perasaan, tetap janggal.
Persahabatan ini biarlah tak tercemar dengan segala apa yang 'deep'.


Biar kekal dua manusia yang berlainan kampus tetapi berkawan rapat kerana sama-sama berkongsi sisi humor yang aneh.

Mar 18, 2015

Khabar Pada Angin


Aku banyak didewasakan dengan jatuh yang berkali-kali sehingga terhumban dan berdiri semula setelah lelah mengira nafas memanjat tangga hidup.


Bersaksikan Yang Maha Kuasa, aku bersyukur akan setiap air mata yang mengalir. Bukti sisa manusia masih ada dalam diri walaupun selepas remuk hati dihancurkan dengan resmi dunia.


Hari ini, aku mendengar beberapa khabar daripada mereka yang tidak aku kenal nama dan kisahnya.


Walaupun apa yang diperkatakan itu hanyalah sesuatu yang remeh dan sifatnya untuk berseronok semata, cukup sekadarnya aku merasa agak terluka. Kerana apa yang dikhabarkan itu tidak telus, bahkan banyak penambahan berbanding yang sebenarnya.


Aku tidak mengharapkan jalan ini dipenuhi dengan bunga-bunga kapas. Tidak juga aku meletak apa-apa sangkaan bahawasanya semua manusia yang aku pegang amanahnya ini akan berjalan bersama-sama aku disisi tanpa sebarang kata belakang.


Aku tahu apa yang menanti aku dihadapan jalan.


Tapi, entah.


Resmi manusia biasa mungkin. Walaupun aku katakan aku tidak boleh mengharapkan mereka melihat yang baik-baik saja tentang aku, rasa terkilan itu tetap hadir. Rasa berjauh hati itu tetap ada.


Sejauh mana aku cuba membahagikan tanggungjawab dan kehendak, sejauh mana aku cuba membersihkan kotoran yang ada pada diri agar tidak tercemar amanah ini dengan aku yang tidak putih bersih perbadinya, sejauh mana aku berharap kebenaran sentiasa menang; Aku tetap berduka.


Mendengar mereka membicarakan sesuatu yang tidak betul tentang hal peribadi aku. Masa silam aku. Titik gelap aku.


Mungkin jika kebenaran yang diperkatakan, aku tidak terlalu terkesan. Tetapi jika fitnah dan propaganda yang ditabur, meskipun aku katakan aku tidak kisah, aku benar-benar agak terluka.


Ingin mengadu, aku tidak punya siapa-siapa yang terlintas di kepala. Apa mungkin bisa aku ceritakan pada mereka yang menggantungkan amanah pada bahu ini. Tidak boleh. Aku perlu terus kuat untuk mereka.


Lantas, sebagaimana manusia hanyut yang lainnya ;
Bila sudah tidak punya sesiapa ;
Baru aku kembali mencari Tuhan.


Itupun untung lagi Tuhan masih tidak membuang aku.


Tuhan yang mengertikan isi hati aku. Satu-satunya hakim yang mengetahui setiap nilai cerita yang dikisahkan tentang aku. Yang benar, yang hak dan yang batil itu semua ada pada genggaman-Nya.


Kekasih, aku sangat bersedih hati.
Seumpamanya maruah aku tercalar.


Aku meletakkan janji untuk memperjuangkan segala yang benar. Berani aku juga kerana apa-apa saja yang benar. Aku tahu, fitnah ini takkan kemana kerana aku bukan sebagaimana yang sebilangan kecil daripada mereka sangkakan.


Tetapi buat masa ini, aku sangat bersedih. Benar-benar bersedih.

Mar 12, 2015

Pasca Kelabu


Kadangkala aku memarahi diri sendiri kerana terlalu telus dan lurus.


Jiwa-jiwa sekeliling aku, kesemuanya aku anggap baik dan jujur. Aku hulur kembali senyum pada sesiapa yang memberi. Aku beri tangan pada setiap yang meminta dipanjangkan langkah. Seluruh dedikasi dan tenaga aku tumpahkan demi melihat sesuatu keberjayaan, jika aku mahu.


Kebaikan bagi aku, satu kemestian.


Maka disetiap kali segala kebaikan itu diludah semula mahupun ditendang dengan apa-apa yang busuk, aku kumpul satu-persatu serpihan hati yang remuk.


Aku perhalusi semua. Dan jika ada tangis yang mendatang sama, aku biarkan hingga semua yang pedih itu hilang lalu aku pejamkan mata dan tanamkan kembali penerimaan.


Akur dengan ketetapan bahawa kebaikan itu sifatnya bukan jual beli dengan nilai yang sama. Kebaikan itu memberi. Kebaikan itu satu-satunya harta yang dermawan tidak akan pernah habis walau banyak mana ditabur pergi.


Ada saja bila-bila suatu masa, aku putus asa.
Diri dilempar dengan rasa keji.


Dan ada juga bila-bila suatu masa, aku membenci telus dan lurus yang dimiliki. Seumpamanya satu lesen untuk orang menjunjung aku ke tingkat tertinggi kemudian dicampak semula selepas habis dihirup gunanya. Lalu aku berhasrat mahu membenci dan paranoid dengan setiap satu vokal yang keluar daripada percakapan mana-mana manusia.


Tetapi tidak lama.
Kerana selepas itu aku sedar semula.


Hidup tidak boleh sekali-kali dipaksikan pada hala perjalanan majoriti.


Adakah hanya kerana semua manusia memilih untuk menjadi hitam, aku turut sama mahu membuang bersihnya putih?




* * * * * * * * * *



Dengan izin Dia, permasalahan pertama selepas pertama kalinya aku menjunjung amanah ini dipermudahkan.


Sekalian 20 sahabat yang digantung namanya daripada menduduki peperiksaan akhir diberi izin dan kelulusan semula untuk menerima peluang kedua.


Tarik nafas lega selepas berhari-hari tidak tercukupkan tidur semata kerana mengusahakan jalan keluar untuk mereka.


Sedikit sebanyak, perkara ini sama mendewasakan aku. Belajar bagaimana menggunakan suara untuk mempertahankan sekalian hak.


Syukur pada Tuhan.

Mar 10, 2015

Kelip Kelip Siang


Melihat kembali bagaimana aku meneruskan tarik nafas setelah segala yang berlalu, seolah-olah diri dilahirkan semula tetapi masih punya satu dua cebisan memori akan apa sebenarnya yang membentuk lukisan silam.


Bilamana sekali imbas wajah itu cuba aku rakam dan ingat semula segala tentangnya, ingatan itu terhenti. Tak tersampai.


Seperti menelan nasi dan tak kunjung ke dasar perut. 
Seperti melontar batu dan tak tenggelam di lautan dalam.


Ingatan itu tersekat di celah persimpangan dan aku yang termangu-mangu menunggu fragma lukisan itu lengkap terus-menerus langsung memejam mata lalu segalanya pergi.






Pulang ke tempat asalnya.
Masa lalu.

Mar 3, 2015

Amanah Dan Perlaksanaan


Sehari selepas keputusan pilihanraya kampus diumumkan, tujuh orang daripada kami yang terpilih dipanggil ke mesyuarat serta perlantikan tidak rasmi sebagai anggota Jawatankuasa Perwakilan Mahasiswa sesi 2015/2016. Nasib baik Aqlan sudah beritahu awal-awal supaya pakai pakaian yang formal, kalau tak memang aku bantai je ikut rutin hari Jumaat aku pakai dress bunga-bunga dan cardigan. Agaknya kalau aku tak tukar baju kurung (definisi rendah hati aku sebagai pakaian formal), maunya kena halau dengan CEO. 


Atau mungkin cuma aku yang paranoid sebab orang lain tenang je pakai tshirt  dan tak kena tegur pun hahahaha get a grip lah Qila!


Perjumpaan pertama antara kami dengan pihak atasan hanya satu pertemuan ala-ala mesra yang tidak formal, sekadar mahu memperkenalkan diri dan memberi guideline kasar tentang tugasan kami sepanjang berkhidmat. Dan aku juga diberitahu bahawa sistem pentadbiran mahasiswa sudah diubah daripada Jawatankuasa Perwakilan Mahasiswa (JPM) kepada Student Representative Committee (SRC). Beberapa penambahbaikan akan diperkenalkan dan sepanjang mesyuarat, aku cuba hadamkan setiap satu tanpa nampak macam tengah duduk dalam lecture hall sambil hafal nama salur darah.


But its too much, sebab aku pandang muka Ismail dan dia pun nampak termangu-mangu telan air liur sambil tahan gelisah. Rieza dan Addin yang selalunya outstanding pun tiba-tiba nampak aneh sebab duduk diam dan mengangguk senyap sambil sekali-sekala gelak hambar sepatah dua. Kalau bukan kerana aku duduk betul-betul bersebelahan CEO, dah lama aku ketawa terkekek-kekek.


Guess it wasn't just me. Everybody else were as afraid and shocked as I did.


Tahun ini, tujuh ahli SRC telah ditetapkan agar diwakili oleh empat orang pelajar Faculty of Pharmacy and Health Science (FPHS) dan tiga lagi daripada Faculty of Medicine (FOM). Disebabkan tahun lepas ketujuh-tujuh ahli JPM terdiri daripada pelajar perubatan dan menimbulkan rasa tak puas hati daripada FPHS, aku rasa tahun ini mereka ubah kerana taknak perkara yang sama berulang. 


Undian tertinggi dimiliki oleh Ismail, pelajar Bachelor of Pharmacy. Diikuti oleh aku dan kemudian Rieza (MBBS), Hannan (Dip. Physiotherapy), Amalina (Dip. Radiography), Addin (MBBS) dan Faiq (B. Pharmacy). Mengikut tradisi UniKL RCMP, calon yang mendapat undian tertinggi akan diangkat menjadi presiden. Ketujuh-tujuh kami bersetuju dan tak membantah sebab Ismail pernah ada pengalaman berkhidmat sebagai JPM dua tahun yang lepas. Kalau ditanyakan aku pun, selayaknya memang cuma dia yang boleh memegang amanah terbesar antara kami. Krik krik pulak kalau enam orang lagi ni terkapai-kapai takde tunjuk ajar daripada sesiapa.


Akhir mesyuarat, pemilihan untuk jawatan setiap ahli dijalankan melalui sistem undi majoriti dalam kalangan kami. Hasilnya, aku yang krik krik ini berkemungkinan besar akan habiskan tiga malam lagi berselubung dalam selimut untuk mencantum semula kekuatan diri yang agak bersepah. Maklum ler introvert baru keluar sarang.


Student Representative Committee UniKL RCMP 2015/2016
*baa dumm tsss*



President : Muhammad Ismail

Vice President : Aqila (bunyi cengkerik)

Executive Secretary : Amalina Nawwar

Welfare and Accomodation Exco : Muhamad Faiq

Sport, Recreation and Cultural Exco : Amierul Rieza

Academic and Spiritual Exco : Nabilah Hannan

Entrepreneurial and Public Relation Exco : Addin El Shahir



* * * * * * * * * *


Aku teringat apa yang Atiqah (Mak) pernah cakap pada aku. Antara perkara yang dia pandang sebagai 'sesuatu' pada aku ialah sifat aku yang tidak mudah mengalah, tahu apa yang aku mahu dan sentiasa mencari sisi positif untuk setiap perkara.


Terutamanya, "I put my trust on you."


Aku harap yang positif akan kekal dan bertambah baik seiring dewasanya aku.


InsyaAllah, aku cuba laksanakan semampunya, setiap satu yang dipertanggungjawabkan keatas aku ini.



* * * * * * * * * *



By the way cuma nak cakap yang sejak kebelakangan ni aku tak boleh terlewat balas WhatsApp sikit, mesti punya dapat ayat membahan camni -


"Takpe almaklumlah akak SRC kita busy, sibuk sign cheque dengan document lah katakannnnnnn ~"


Brengsek ya lo.