Mar 10, 2015

Kelip Kelip Siang


Melihat kembali bagaimana aku meneruskan tarik nafas setelah segala yang berlalu, seolah-olah diri dilahirkan semula tetapi masih punya satu dua cebisan memori akan apa sebenarnya yang membentuk lukisan silam.


Bilamana sekali imbas wajah itu cuba aku rakam dan ingat semula segala tentangnya, ingatan itu terhenti. Tak tersampai.


Seperti menelan nasi dan tak kunjung ke dasar perut. 
Seperti melontar batu dan tak tenggelam di lautan dalam.


Ingatan itu tersekat di celah persimpangan dan aku yang termangu-mangu menunggu fragma lukisan itu lengkap terus-menerus langsung memejam mata lalu segalanya pergi.






Pulang ke tempat asalnya.
Masa lalu.

No comments: