Mar 3, 2017

Epilog Puisi 365


Setelah sekian lama bayang itu tidak muncul. Hari ini, bilamana aku terdengar bait suara yang bertahun lamanya aku simpan dekat, aku menoleh.


Masih ada sesuatu yang bertamu.


Walau sudah berakhir, walau sudah capai kata damai untuk penghujung sebuah buku, rasa yang mendatang itu tetap tidak asing, tetap mengundang satu ingatan.


Meski waktu juga silih berganti dan cabang laluan kian menjauh, aku tetap tidak lupa akan sebuah rumah kecil yang dibina. Yang bertahun menjadi bumbung, menaungi setiap jatuh bangun.


Rumah kecil untuk aku berjalan pulang, tanpa mengira jauh mana aku menapak pergi.


Aku hanya mampu memandang sepi, berharap nanti bilamana bayang itu pergi menebar sayap ke benua lain, aku yang tertinggal di belakang mampu menghela nafas untuk turut terbang.


Segalanya sudah berlalu.
Tapi entah kenapa malam ini ingatan itu hadir, menghentak aku hingga ke penjuru.


Semoga bintang terang yang suatu masa dahulu bersinar terang akan terus hidup memberi cahaya buat yang mencari arah. Sebagaimana aku dahulu.



No comments: